VIDEO: Warga Buru Jamu Kunyit Asam dan Temulawak

Oleh Agustina Melani pada 10 Mar 2020, 16:52 WIB
Diperbarui 10 Mar 2020, 16:52 WIB

Liputan6.com, Jakarta - Merebaknya virus corona di Indonesia membawa berkah tersendiri bagi pedagang jamu herbal di Kabupaten Pamekasan. Bahkan informasi empon-empon yang menjadi bahan baku jamu tradisional, efektif menangkal virus tersebut, menambah permintaan meningkat hingga 2 kali lipat, termasuk melayani pesanan dari kota lain.

Akibat merebaknya virus corona di Indonesia, penjual jamu tradisional di Kabupaten Pamekasan mengalami peningkatan penjualan hingga 50 persen per hari. Saat ini, produksi jamu bisa mencapai 150 liter dari biasanya yang hanya 75 liter.

Hal itu dirasakan pula oleh Evi Herawati, salah seorang pemilik usaha jamu herbal di Desa Larangan Tokol, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan, Madura, Jawa Timur.

Evi mengatakan, sejak pemerintah mengumumkan sejumlah WNI terjangkit virus corona, ada kenaikan omzet penjualan jamunya. Biasanya dalam setiap hari hanya terjual 50 botol kini bisa mencapai 100 botol per hari. Jamu yang paling banyak disukai oleh pemesan yakni, jamu sinom yang terbuat dari kunyit, asem dan temulawak.

"Karena terkait dengan corona, semua bahan naik, terutama gula aren, sama kunyit, temulawak, “ kata Evi, pembuat jamu herbal.

Kabar jika empon-empon efektif untuk meningkatan daya tahan tubuh, menjadi penyebab jamu herbal laris manis. Meskipun senang dengan kebanjiran order, Evi juga khawatir dengan kenaikan harga bahan baku akan naik, seiring dengan kenaikan permintaan, tapi untuk saat ini, kenaikan bahan baku masih wajar, sehingga harga jamu masih tetap tidak ada kenaikan.

Selain jamu sinom, Evi juga memproduksi jenis jamu berbahan empon-empon lainnya seperti, beras kencur, temulawak, dan wedang pokak. Demikian seperti diberitakan pada Fokus, 9 Maret 2020.