BNB Chain dan Google Cloud Kolaborasi Dongkrak Pertumbuhan Web3 dan Startup Blockchain

Oleh Iskandar pada 22 Sep 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 14:00 WIB
Ilustrasi startup. Photo: Slidebean/Unsplash
Perbesar
Ilustrasi startup. Photo: Slidebean/Unsplash

Liputan6.com, Jakarta Jaringan global terdesentralisasi besutan Binance, BNB Chain, berkolaborasi dengan Google Cloud untuk mendukung pertumbuhan Web3 tahap awal dan startup berbasis blockchain.

Lewat kerja sama tersebut proyek berbasis BNB Chain kini dapat memanfaatkan infrastruktur Google Cloud, termasuk akses untuk menganalisis data on-chain dan mengenkripsi informasi melalui Google Cloud.

Sekitar 150 proyek di bawah program akselerator berbasis BNB Chain juga akan mendapatkan 'akses yang dipermudah' ke program dukungan startup Google Cloud.

Para startup, bersama dengan lebih dari 1.300 aplikasi terdesentralisasi (dApps) BNB Chain yang aktif, juga dapat mengakses layanan Google Cloud untuk analisis on-demand, data on-chain, dan enkripsi data saat sedang diproses secara real-time.

Direktur Investasi BNB Chain, Gwendolyn Regina, menilai Google Cloud adalah perusahaan Web2 dengan reputasi baik dan telah melakukan banyak hal terkait Web3.

"Penting bagi kami untuk bekerja sama dengan para pemain besar yang memiliki visi besar, dengan DNA dan visi yang sama dengan kami,” kata Regina dikutip dari Coindesk, Kamis (22/9/2022).

Kerja sama terbaru dengan BNB Chain ini mengikuti serangkaian inisiatif Google untuk masuk ke dunia Web3.

Awal tahun ini Google Cloud menambahkan layanan deteksi ancaman malware untuk mining kripto dan meluncurkan Tim Aset Digital khusus.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


CEO Binance Changpeng Zhao Sambut Positif Ketentuan Kripto dari Joe Biden

Binance
Perbesar
Binance. Photo: Kanchanara/unsplash

Sebelumnya, administrasi yang dikeluarkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden tentang cryptocurrency dan bagaimana kelas aset harus diatur di dalam negara pada Jumat, 16 September 2022. Sementara beberapa orang percaya pedoman tersebut memerlukan lebih banyak kejelasan.

Mengutip Bitcoin, Minggu (18/9/2022), CEO Binance Changpeng Zhao (CZ) menegaskan kerangka kerja tersebut merupakan pengakuan yang signifikan terhadap dirinya sendiri, dan perusahaannya bertujuan untuk bekerja dengan pengawas global.

Setelah mengeluarkan beberapa perintah eksekutif tentang aset digital dalam beberapa bulan terakhir, pemerintahan Biden mengambilnya pada  Jumat saat merilis kerangka kerja potensial tentang cara mengatur kelas aset.

Sementara SEC dan CFTC akan terus berjuang untuk menentukan mana dari dua agensi yang akan mendapatkan bagian kue yang lebih besar, laporan terbaru menyentuh integrasi kripto dengan sistem keuangan saat ini, termasuk memfasilitasi transaksi tanpa batas.

Dokumen tersebut juga menyebutkan CBDC serta mendesak lembaga pemerintah untuk menemukan cara untuk mengurangi kegiatan kriminal yang melibatkan cryptocurrency.

Makalah itu disambut dengan pendapat yang kontras oleh komunitas kripto, dan yang terbaru membicarakannya, yakni CEO Binance Chanpeng Zhao.

Dia percaya tindakan ekonomi paling kuat di dunia adalah pertanda baik bagi industri crypto karena melakukannya dengan benar akan membantu melindungi konsumen, pasar, dan memicu inovasi yang bertanggung jawab.

CZ juga mencatat perusahaannya, yang menghadapi reaksi keras dari beberapa pengawas dalam beberapa tahun terakhir, akan bekerja dengan AS serta regulator global lainnya untuk meningkatkan persepsi dan adopsi industri.


Ketua SEC Usulkan Buku Aturan yang Berisi Regulasi Kripto

Crypto Bitcoin
Perbesar
Bitcoin adalah salah satu dari implementasi pertama dari yang disebut cryptocurrency atau mata uang kripto.

Sementara itu, Ketua SEC, Gary Gensler telah mengusulkan “satu buku aturan” untuk regulasi kripto. Dia ingin mencapai kesepakatan dengan regulator keuangan lainnya, termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), untuk menghindari kesenjangan dalam pengawasan sektor kripto. 

“Saya sedang berbicara tentang satu buku aturan di bursa,” kata Gensler dalam sebuah publikasi dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (30/6/2022).

Kepala SEC menjelaskan aturan tersebut harus melindungi investor dari penipuan dan manipulasi, selain itu diharapkan aturan ini dapat memberikan transparansi atas transaksi. 

“Buku aturan akan berlaku untuk semua perdagangan terlepas dari pasangan baik itu token keamanan versus token keamanan, token keamanan versus token komoditas, token komoditas versus token komoditas,” Gensler menjelaskan.

Bos SEC itu mengungkapkan dia sedang mengerjakan nota kesepahaman dengan rekan-rekannya di CFTC, yang akan menjadi kesepakatan formal untuk memastikan perdagangan aset digital memiliki perlindungan dan transparansi yang memadai. 

Dia menjelaskan jika token komoditas terdaftar di platform yang diawasi oleh regulator sekuritas, SEC akan mengirim informasi itu ke CFTC.

“Dengan mendapatkan amplop integritas pasar itu, satu buku aturan di bursa akan sangat membantu publik. Jika industri ini akan mengambil jalan ke depan, itu akan membangun kepercayaan yang lebih baik di pasar ini,” ujar Gensler.

Pekan lalu, Gensler memperingatkan produk kripto “terlalu bagus untuk menjadi kenyataan”. Dia juga baru-baru ini memperingatkan pertukaran kripto sering berdagang melawan pelanggan mereka. Menyusul runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terrausd (UST), ketua SEC memperingatkan investor banyak token akan gagal.

Gensler telah dikritik karena mengambil pendekatan penegakan-sentris untuk mengatur aset kripto. Komisaris SEC Hester Peirce mengatakan pada Mei mengatkaan pengawas sekuritas telah mengabaikan peraturan kripto dan ada konsekuensi jangka panjang.


Infografis: 5 NFT termahal di Dunia (Liputan6.com / Abdillah)

Infografis: 5 NFT termahal di Dunia (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
Infografis: 5 NFT termahal di Dunia (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya