Begini Cara Samsung Bikin HP Androd Galaxy Jadi Sulit Diretas

Oleh Agustinus Mario Damar pada 09 Jul 2022, 17:00 WIB
Diperbarui 09 Jul 2022, 17:00 WIB
Diklaim Aman, Teknologi Sidik Jari Ternyata Rentan Hacker
Perbesar
Ilustrasi Sidik Jari (occupycorporatism.com)

Liputan6.com, Jakarta - Kemampuan malware dan spyware yang menyerang perangkat pengguna, khususnya smartphone semakin marak terjadi.

Berbagai kasus mulai dari pencurian informasi pribadi, pengambilalihan fungsi perangkat, hingga pembobolan rekening bank via aplikasi sering terjadi.

Melihat kondisi perkembangan malware dan spyware, Samsung dikabarkan berusaha keras untuk membuat perangkat Galaxy mereka semakin sulit diretas.

Mengutip Gizchina, Sabtu (9/7/2022), perusahaan asal Korea Selatan tersebut akan bekerja sama dengan Microsoft dan Google.

Saat ini, beragam perangkat mobile Samsung Galaxy sudah memiliki perlindungan Samsung Knox dan Secure Folder.

Diketahui, Knox adalah "lemari besi" perangkat Samsung yang berisi informasi sensitif pengguna mulai dari PIN hingga password.

Tak hanya itu, Samsung Knox juga menyedikan pengguna koneksi Wi-Fi dan DNS yang aman saat terhubung dengan jaringan dan menjelajah internet.

Apple, pesaing Samsung baru-baru ini memperkenalkan fitur Lockdown mode untuk iPhone, iPad, dan Mac untuk mencegah masuk spyware dan malware.

Sayangnya, masih belum diketahui apakah fitur pengaman yang digarap bersama dengan Microsoft dan Google ini akan serupa dengan Lockdown mode milik Apple atau tidak.

Sebelumnya, Samsung menyatakan sedang mengembangkan teknologi FIDO (Fast ID Online) ke dalam perangkat mereka dalam waktu dekat ini.

Adapun standar FIDO terbaru memungkinkan pengguna login ke aplikasi atau situs web tanpa harus memasukkan data di berbagai platform, termasuk ChromeOS, Windows, dan macOS.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Spyware Hermit Incar Pengguna Android dan iPhone

Ilustrasi Hacker (iStockPhoto)

Lebih lanjut, kampanye serangan software mata-mata canggih dilancarkan dengan bantuan internet service provider (ISP) guna menipu pengguna dan mengunduh aplikasi-aplikasi jahat.

Informasi ini diungkap melalui laporan yang dipublikasikan oleh Thread Analysis Group (TAG) Google.

Laporan yang dipublikasikan peneliti di Google ini memperkuat temuan sebelumnya dari kelompok riset keamanan Lookout. Saat itu, Lookout menghubungkan spyware Hermit ke vendor spyware Italia, RCS Labs.

Mengutip The Verge, Senin (27/6/2022), Lookout mengatakan, RCS Labs memiliki cara kerja yang sama dengan NSO Group.

NSO sendiri merupakan perusahaan Israel yang bergerak di bidang pengawasan dan mata-mata dengan produk terkenalnya spyware Pegasus. Pegasus ini dijual ke lembaga-lembaga pemerintah di seluruh dunia.

Para peneliti di Lookout meyakini, Hermit telah dipakai oleh pemerintah Kazakhstan dan otoritas Italia untuk memata-matai korban mereka. Sejalan dengan temuan ini, Google mengidentifikasi korban di kedua negara.

Google dalam temuannya menyebut, akan memberi tahu para pengguna yang terdampak. Spyware Hermit merupakan ancaman modular yang bisa mengunduh kemampuan tambahan dari server perintah dan kontrol.

Pada gilirannya, Hermit memungkinkan penyerang untuk mengakses catatan panggilan, lokasi, foto, hingga pesan teks di perangkat korban.

Hermit juga bisa merekam audio, membuat dan mencegat panggilan telepon, hingga melakukan root ke perangkat Android. Hal ini pun membuat Hermit dan hacker-nya punya kontrol penuh atas sistem operasi inti di Android.


Menginfeksi Android dan iPhone

Ilustrasi Hacker (Photo created by jcomp on Freepik)

Spyware ini bisa menginfeksi Android dan iPhone dengan menyamar sebagai sumber yang sah, dalam bentuk pesan dari operator.

Peneliti keamanan siber di Google pun menemukan bahwa beberapa penyerang bisa menggunakan ISP untuk mematikan data seluler korban dan melanjutkan kejahatan mereka.

Para pelaku kemudian menyamar sebagai operator seluler korban melalui SMS dan menipu pengguna agar percaya bahwa unduhan aplikasi berbahaya akan memulihkan konektivitas internet mereka.

Jika penyerang tidak bisa menggunakan ISP, mereka akan menyamar sebagai aplikasi pesan yang tampak asli dengan tujuan menipu pengguna untuk mengunduh aplikasi. 


Tidak Aplikasi Mengandung Hermit di Google Play Store

Mazar, malware yang mampu hapus data smartphone lewat SMS (Foto: PhoneArena)

Peneliti dari Lookout dan Google menyebut, aplikasi yang mengandung Hermit tidak pernah ada di Google Play atau App Store. Namun, penyerang bisa mendistribusikan aplikasi yang terinfeksi di iOS dengan mendaftar di Apple Developer Enterprise Program.

Hal tersebut akan memungkinkan penjahat siber untuk melewati proses pemeriksaan standar di Apple Store dan mendapatkan sertifikat yang "memenuhi semua persyaratan penandatanganan kode iOS pada perangkat iOS apa pun."

Menanggapi adanya spyware Hermit, Apple mengatakan pihaknya telah mencabut akun atau sertifikat yang terkait dengan ancaman tersebut.

Sementara, selain memberi tahu pengguna yang terdampak, Google menggulirkan pembaruan Google Play Protect ke semua pengguna.

(Dam/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya