Aplikasi Fintech dan Kripto Tumbuh 1,74 Miliar Unduhan pada Q1 2022

Oleh M Hidayat pada 03 Jun 2022, 06:30 WIB
Diperbarui 03 Jun 2022, 06:30 WIB
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Mata Uang Kripto, Mata Uang Digital. Kredit: WorldSpectrum from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta Pasar aplikasi fintech global telah menunjukkan pertumbuhan berkelanjutan dalam beberapa tahun terakhir.

Sejak pandemi Covid-19, tingkat pertumbuhan aplikasi fintech semakin meningkat. Demikian menurut Laporan bertajuk State of Fintech dan Crypto Apps 2022 dari perusahaan riset pasar aplikasi mobile Sensor Tower.

Menurut laporan itu, unduhan aplikasi fintech di seluruh dunia melebihi 6,1 miliar pada tahun 2021. Itu merepresentasikan kenaikan tahunan (year-over-year) 25,2 persen.

"Pada Q1-2022, unduhan kumulatif aplikasi fintech mencapai level tertinggi baru, yakni 1,74 miliar," tutur Sensor Tower.

Aplikasi fintech semakin populer di Asia

Setelah sempat mengalami penurunan di awal pandemi Covid-19, aplikasi fintech di Asia mulai berkembang. Di kawasan ini, India dan Asia Tenggara menjadi pasar utama.

"Pada Q1-2022, total unduhan aplikasi fintech di Asia capai 880 juta, meningkat 44 persen dari Q4-2019," ujar Sensor Tower.

<p>State of Fintech dan Crypto Apps 2022 - Pasar Aplikasi Fintech di Asia. Kredit: Sensor Tower</p>

Laporan ini juga menunjukkan bahwa Asia Tenggara telah menunjukkan potensinya sebagai pasar berkembang untuk aplikasi kripto.

<p>State of Fintech dan Crypto Apps 2022 - Popularitas Aplikasi Kripto di Asia Tenggara</p>

"Unduhannya di wilayah ini melonjak dari 6 juta pada 2020 menjadi 21 juta pada 2021," tutur Sensor Tower.

Aplikasi kripto berkontribusi 7 persen pada unduhan aplikasi Top 50 Fintech di Asia Tenggara pada periode tersebut.


Studi: Pemahaman Soal Metaverse Masih Rendah

Sebelumnya, Wunderman Thompson Intelligence telah menerbitkan hasil survey dan analisis-nya terkait Metaverse. Laporan yang berjudul ‘New Realities: Into the Metaverse and Beyond’ penelitiannya dilakukan pada Maret dengan lebih dari 3.000 orang berusia 16-65 di Amerika Serikat, Inggris, dan China yang disurvei. 

Survey tersebut menunjukkan kesadaran akan metaverse telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam waktu kurang dari satu tahun.

Sementara kurang dari sepertiga (32 persen) pernah mendengar istilah tersebut pada Juli 2021, pada Maret 2022 hampir tiga perempat (74 persen) pernah mendengar istilah tersebut.

Meskipun kesadaran telah meningkat, pemahaman terhadap metaverse tetap rendah. Penelitian ini juga menemukan ada ketidakjelasan tentang apa arti istilah tersebut, dengan hanya 15 persen yang menyatakan mereka tahu apa itu dan dapat menjelaskannya kepada orang lain.

 


Temuan Lainnya

Meskipun tidak dapat menjelaskan metaverse, konsumen percaya itu menjanjikan untuk mempengaruhi kehidupan kita secara signifikan dan di antara mereka yang tahu apa itu metaverse, dua pertiga percaya itu akan mengubah hidup, dengan 74 persen menyatakan metaverse itu adalah masa depan.

Direktur Global Intelijen Wunderman Thompson sekaligus penulis laporan tersebut Emma Chiu mengatakan seiring dengan semakin besarnya porsi hidup bergerak ke dunia maya, semakin jelas metaverse akan berperan penting dalam masa depan bersama. 

“Dengan pengikut kita survei yang mengungkap harapan luas metaverse membawa perubahan besar ke hampir semua industri,” ujar Chiu, dikutip dari situs resmi Wunderman Thompson, Kamis (26/5/2022).

Sebanyak 90 persen responden memegang keyakinan untuk melihat inovasi termasuk dalam industri hiburan, diikuti oleh periklanan dan ritel. Sementara itu, 85 persen meyakini metaverse akan berdampak pada industri fashion dan juga dunia kerja.


Peta Jalan Metaverse

Kepala Pemasaran dan Pertumbuhan Global, Wunderman Thompson, Naomi Troni mengatakan sangat penting bagi merek untuk menetapkan peta jalan untuk masuk ke metaverse.

“Namun, ada juga kekhawatiran seputar privasi, keamanan, dan keselamatan. Jadi, sementara temuan terbaru kami menunjukkan peluang yang hampir tak terbatas untuk merek memungkinkan mereka untuk membayangkan kembali seperti apa produk, layanan, dan keterlibatan konsumen mereka mereka juga harus memasuki dunia baru ini dengan hati-hati,” jelas Troni.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.


Infografis Kenali Fungsi Skrining Aplikasi PeduliLindungi untuk 6 Aktivitas. (Liputan6.com/Niman)

Infografis Kenali Fungsi Skrining Aplikasi PeduliLindungi untuk 6 Aktivitas. (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Kenali Fungsi Skrining Aplikasi PeduliLindungi untuk 6 Aktivitas. (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya