Amazon Pecat Sejumlah Manajer Senior, Ada Apa?

Oleh Iskandar pada 07 Mei 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 07 Mei 2022, 18:00 WIB
Amazon Hadir di Singapura
Perbesar
Barang pesanan pelanggan yang akan dikirim dengan layanan Amazon Prime Now di pusat gudang toko online Amazon di Singapura, Kamis (27/7). Dengan layanan tersebut, Amazon menawarkan pengiriman barang dalam dua jam untuk ribuan item. (AP Photo/Joseph Nair)

Liputan6.com, Jakarta - Amazon memecat sejumlah manajer senior dari gudang JFK8 di Staten Island, belum lama ini, hanya sebulan setelah para pekerja memilih untuk berserikat.

The New York Times melaporkan perusahaan memecat lebih dari enam pekerja tingkat senior pada Kamis, (6/5/2022), di mana banyak dari mereka terlibat dalam pengorganisasian serikat pekerja.

Sejumlah karyawan anonim mengatakan kepada The New York Times, sebagaimana dikutip dari Engadget, Sabtu (7/5/22), bahwa mereka yakin pemecatan itu sebagai 'pembalasan'.

Untuk diketahui, JFK8 adalah gudang Amazon pertama dan saat ini satu-satunya yang memiliki serikat pekerja di AS.

Dalam sebuah pernyataan kepada Engadget, raksasa e-commerce itu mengatakan para pekerja dipecat sebagai akibat dari 'perubahan manajemen'.

“Bagian dari budaya kami di Amazon adalah untuk terus meningkatkan, dan kami percaya penting untuk meluangkan waktu untuk meninjau apakah kami melakukan yang terbaik untuk tim kami atau tidak," kata Amazon.

"Selama beberapa minggu terakhir, kami menghabiskan waktu untuk mengevaluasi aspek operasi dan kepemimpinan di JFK8, dan sebagai hasilnya membuat beberapa perubahan manajemen,” sambung perusahaan.

Karyawan Amazon lainnya baru-baru ini mendapatkan slip merah muda, diduga karena keterlibatan serikat pekerja mereka.

Beberapa minggu yang lalu, empat karyawan Amazon yang baru saja diberhentikan mengajukan tuntutan keDewan Hubungan Perburuhan Nasional (National Labor Relations Board/NLRB), menuduh bahwa mereka dihukum karena mendukung serikat pekerja.

Bulan lalu, NLRB memerintahkan Amazon untuk mengembalikan Gerald Bryson, seorang pekerja di fasilitas JFK8 yang dipecat karena apa yang diduga Amazon sebagai pelanggarannya terhadap kebijakan bahasa perusahaan.

Tetapi hakim NLRB tidak yakin dengan argumen ini, dan menuduh Amazon melakukan 'penyelidikan miring' terhadap Bryson.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Saham Amazon dkk Picu Indeks Nasdaq Sentuh Level Terendah Sejak Juni 2020

Amazon Hadir di Singapura
Perbesar
Amazon Hadir di Singapura

Perusahaan cloud, pengecer elektronik, dan perusahaan teknologi rumah tangga terpukul pada Kamis, 5 Mei 2022 menghapus kapitalisasi pasar ratusan miliar dolar dan mendorong indeks Nasdaq Composite ke penurunan satu hari terburuk sejak Juni 2020.

Sehari setelah the Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan 50 basis poin (bps) dalam upaya untuk membendung kenaikan inflasi, investor melakukan aksi jual yang umumnya dipandang sebagai pendorong pertumbuhan, di tengah kekhawatiran ekonomi berada dalam kegelapan ke depan.

Big Tech mengalami aksi jual besar-besaran, dengan Amazon turun hampir 8 persen dan induk Facebook Meta Platform turun sekitar 7 persen.

Di antara nama-nama besar lainnya Apple turun hampir 6 persen; Alphabet induk Google menurun sekitar 5 persen; dan saham Microsoft turun 4 persen. Secara keseluruhan, indeks Nasdaq anjlok 5 persen.

Investor terutama turun di e-commerce setelah Shopify yang menggelembung selama pandemi dengan membantu pengecer fisik menjadi digital, melaporkan pendapatan dan pendapatan kuartal pertama yang mengecewakan. Sahamnya anjlok 15 persen, Ebay dan Etsy juga mengalami penurunan dua digit menyusul laporan pendapatan mereka.

Rotasi saham teknologi dimulai pada akhir 2021 karena inflasi yang melonjak dan ancaman kenaikan suku bunga menyebabkan investor ke bidang ekonomi yang dianggap lebih aman seperti energi dan jasa keuangan.

Pukulan lebih lanjut datang dengan invasi Rusia ke Ukraina pada Februari, yang mengirim harga energi lebih tinggi dan meningkatkan kekhawatiran tentang kendala rantai pasokan dan melemahnya kondisi bisnis di banyak bagian dunia.


Indeks Nasdaq Terpukul pada Kuartal I 2022

(Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase) Dok: Unsplash/Meric Dagli
Perbesar
Ilustrasi bursa saham Nasdaq, pencatatan saham coinbase. Dok: Unsplash/Meric Dagli

Kuartal pertama 2022 adalah periode terburuk bagi Nasdaq sejak tiga bulan yang sama pada 2020, ketika hari-hari awal pandemi mendorong penutupan ekonomi. Indeks teknologi berat turun 9,1 persen selama kuartal pertama. Kurang dari setengah jalan melalui kuartal kedua, Nasdaq sekarang turun 21 persen untuk tahun ini.

Saham cloud, yang juga menjadi favorit selama COVID-19 karena perusahaan memanfaatkan layanan yang dapat mereka gunakan dari jarak jauh, juga terpukul keras pada Kamis. Pengembang perangkat lunak pembayaran tagihan Bill.com melihat sahamnya anjlok 13 persen, sementara saham perusahaan perangkat lunak manajemen proyek Asana turun 11 persen.

WisdomTree Cloud Computing Fund turun hampir 8 persen, penurunan harian tertajam sejak September 2020.

Untuk pemenang COVID-19 tertentu seperti Netflix, Zoom, Peloton dan Twilio, pembalikan keberuntungan bahkan lebih dramatis daripada run-up. Masing-masing dari mereka turun lebih dari 45 persen tahun ini, dan kemerosotan mereka semakin dalam pada Kamis.

Pasar awalnya merespons positif komentar Fed pada Rabu, usai Ketua Jerome Powell mengatakan Komite Pasar Terbuka Federal tidak secara aktif mempertimbangkan kenaikan suku bunga lebih tinggi dari setengah poin.

Namun, prospek kenaikan suku bunga yang berkelanjutan menyebabkan sentimen negatif pada Kamis, membawa saham turun secara keseluruhan.


Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia

Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia
Perbesar
Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya