Astronaut Ungkap Bau dan Aroma Luar Angkasa, Seperti Apa?

Oleh Iskandar pada 06 Mei 2022, 19:00 WIB
Diperbarui 06 Mei 2022, 19:00 WIB
Ilustrasi astronaut.
Perbesar
Ilustrasi astronaut. (NASA)

Liputan6.com, Jakarta - Astronaut mengungkapkan apa yang mereka pikirkan tentang bau luar angkasa dan kamu mungkin pernah mencium sesuatu yang serupa sebelumnya.

Mencium luar angkasa adalah konsep yang tidak biasa karena astronaut tidak bisa melepas helm mereka dan benar-benar hanya mencium lingkungan mereka di luar pesawat ruang angkasa.

Mengutip The Sun, Jumat (6/5/2022), bau di Bumi tercipta ketika suatu zat melepaskan molekul ke udara dan memasuki hidung kita. Luar angkasa adalah ruang hampa tanpa udara sehingga jika seorang astronaut mencoba menciumnya secara langsung, mereka akan mati.

Namun, masalah yang agak besar ini tidak menghentikan beberapa astronaut, di mana mereka melaporkan secara tidak langsung telah mencium aroma tak biasa yang serupa ketika mereka kembali dari perjalanan luar angkasa.

Ketika astronaut di Stasiun Luar Angkasa Internasional kembali memasuki airlock dan melepas helm, mereka terkadang melaporkan bau terbakar atau semacam aroma logam.

"Ini seperti sesuatu yang belum pernah saya cium sebelumnya, tapi saya tidak akan pernah melupakannya," kata Astronaut NASA Kevin Ford kepada Space.com. 

Anousheh Ansari, turis luar angkasa wanita pertama, dengan yakin menyatakan bahwa luar angkasa berbau seperti 'kue almond yang dibakar'.

Astronaut lain melaporkan bau barbekyu, pengelasan, bubuk mesiu, dan logam yang terbakar. Namun, tidak ada yang tahu pasti dari mana aroma itu berasal.

NASA bahkan menjadikan bau sebagai bagian dari pelatihan astronautnya sehingga mereka tidak akan terkejut dengan sensasinya. Sebuah teori menyebut bau itu berasal dari 'bintang yang sekarat', dikatakan menghasilkan molekul tajam yang mengapung di sekitar alam semesta.

Teori lain, menurut Australian Academy of Science, reaksi kimia yang disebut oksidasi dapat menghasilkan bau ketika astronaut memasuki pesawat setelah berada di luar angkasa.

Para ilmuwan berpikir molekul dapat menempel pada pakaian antariksa saat mereka berada di ruang hampa. Molekul-molekul ini kemudian bisa berubah ketika mereka dibawa melalui airlock dan menciptakan bau.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


4 Astronaut SpaceX Mendarat Selamat di Lepas Pantai Miami, Wisata Antariksa Kian Terbuka

Roket SpaceX
Perbesar
4 Astronaut SpaceX Mendarat Selamat di Lepas Pantai Miami. Dok: NASA

Misi astronaut swasta Amerika Serikat pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) berhasil kembali ke Bumi pada Senin 25 April. Pesawat ruang angkasa SpaceX Dragon tiba di lepas pantai Jacksonville, di negara bagian Florida, AS bagian tenggara, pada pukul 13.06 waktu setempat.

Awak diturunkan dari ISS pada pukul 21.10, menyelesaikan misi astronaut swasta pertama ke laboratorium yang tengah mengorbit, seperti dikutip dari laman Xinhua, Selasa (26/4/2022).

Empat orang astronaut multinasional terdiri dari Komandan Michael Lopez-Alegria dan Pilot Larry Connor dari Amerika Serikat, Spesialis Misi Eytan Stibbe dari Israel, dan Spesialis Misi Mark Pathy dari Kanada.

"Keberhasilan misi astronaut swasta pertama ke Stasiun Ruang Angkasa Internasional ini merupakan langkah penting dalam membuka peluang bagi pelancong dan mencapai tujuan NASA untuk memungkinkan bisnis komersial keluar dari planet ini," kata Administrator NASA Bill Nelson.

"Kemajuan ini dimungkinkan oleh kerja sama NASA dengan industri swasta - terutama Program Kru Komersial," katanya.

Misi tersebut, dengan nama kode Ax-1, diluncurkan dengan roket Falcon 9 milik SpaceX dari Kennedy Space Center NASA di Florida pada 8 April 2022.

Para kru menghabiskan 15 hari di orbit, melakukan berbagai eksperimen sains dan demonstrasi teknologi, termasuk penelitian tentang pertumbuhan sel kanker, demonstrasi pengujian pembersih udara baru untuk penggunaan stasiun, dan studi yang memanfaatkan gerombolan ubin otonom untuk aplikasi masa depan in- konstruksi ruang angkasa, menurut NASA.

Setelah splashdown, tim akan mengambil sains di atas pesawat ruang angkasa Dragon dan membawanya ke Kennedy Space Center terdekat untuk penyelidikan lebih lanjut.


Cetak Sejarah

Ilustrasi astronaut.
Perbesar
Ilustrasi astronaut. NASA

Misi astronaut swasta Amerika Serikat pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) tiba di laboratorium yang mengorbit pada Sabtu (9/4).

Misi tersebut, dengan nama kode Ax-1, diluncurkan dengan roket Falcon 9 SpaceX dari Kennedy Space Center of National Aeronautics and Space Administration (NASA) di Florida pada Jumat (8/4).

Empat orang kru multinasional terdiri dari Komandan Michael Lopez-Alegria dan Pilot Larry Connor dari Amerika Serikat, Spesialis Misi Eytan Stibbe dari Israel, dan Spesialis Misi Mark Pathy dari Kanada.

Ini adalah misi pertama dengan kru yang sepenuhnya pribadi untuk tiba di ISS, kata NASA, demikian dikutip dari laman Xinhua, Minggu (10/4/2022).

Ax-1 merapat ke kompleks orbital pada pukul 08:29 waktu Florida. Sementara pesawat ruang angkasa itu terbang 260 mil (sekitar 418 km) di atas Samudra Atlantik tengah, menurut NASA.

Selama misi 10 hari, kru akan melakukan penelitian ilmiah, penjangkauan dan kegiatan lainnya, menurut NASA.


Kosmonaut Rusia dan Astronaut AS Pulang ke Bumi Bersama di Tengah Invasi

Astronaut Keliling Istanbul Naik Transportasi Umum
Perbesar
Ilustrasi astronaut

Kapsul Soyuz Rusia yang membawa Mark Vande Hei NASA dan rekan kosmonautnya Anton Shkaplerov dan Pyotr Dubrov berhasil dilepas dari International Space Station (ISS) dan akan melakukan pendaratan parasut di Kazakhstan tengah pada 11.28 GMT, menurut badan antariksa Rusia Roscosmos.

Penerbangan kembali bersama AS-Rusia dari ISS sedang diawasi dengan ketat melihat tanda-tanda bahwa meningkatnya perselisihan antara Moskow dan Washington atas invasi Rusia ke Ukraina telah meluas ke dalam kerjasama lama di ruang angkasa antara dua mantan musuh Perang Dingin.

Vande Hei, yang pada usia 55 tahun sedang menyelesaikan misi ISS keduanya, akan masuk catatan AS dalam rekor daya tahan luar angkasa selama 355 hari berturut-turut di orbit, melampaui rekor 340 hari sebelumnya yang dibuat oleh astronaut Scott Kelly pada 2016, menurut NASA.

Rekor sepanjang masa untuk tinggal tunggal terlama di luar angkasa dibuat oleh kosmonaut Rusia Valeri Polyakov, yang menghabiskan lebih dari 14 bulan di stasiun ruang angkasa Mir, kembali ke Bumi pada 1995.

Dubrov, 40 tahun, yang diluncurkan ke ISS dengan Vande Hei April 2021 lalu dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan, akan menyelesaikan penerbangan luar angkasa pertamanya. Ia berbagi 5.680 orbit Bumi dan lebih dari 150 juta mil di luar angkasa dengan Vande Hei, kata NASA.

Shkaplerov, 50 tahun, yang baru saja mengakhiri rotasi sebagai komandan ISS terbaru, adalah veteran empat misi ke pos orbit. Ia mengumpulkan 708 hari total di luar angkasa, jauh melebihi penghitungan karir 523 hari Vande Hei, menurut NASA. Shkaplerov memulai tugas stasiun luar angkasa terbarunya Oktober 2021 lalu.


Infografis Jurus NASA Cegat Asteroid Berpotensi Tabrak Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)

Infografis Jurus NASA Cegat Asteroid Berpotensi Tabrak Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Jurus NASA Cegat Asteroid Berpotensi Tabrak Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya