Hari Sumpah Pemuda, Presiden Jokowi Ingatkan Zaman Berganti Jadi Serba Digital

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 28 Okt 2021, 13:07 WIB
Diperbarui 28 Okt 2021, 13:07 WIB
Jokowi menyampaikan tiga harapan terkait hubungan antara ASEAN dengan Amerika Serikat (AS) ke depan dalam pidatonya saat menghadiri KTT ke-9 ASEAN-AS yang digelar secara virtual, Selasa, 26 Oktober 2021.
Perbesar
Presiden Jokowi menyampaikan tiga harapan terkait hubungan antara ASEAN dengan Amerika Serikat (AS) ke depan dalam pidatonya saat menghadiri KTT ke-9 ASEAN-AS yang digelar secara virtual, Selasa, 26 Oktober 2021.

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi), dalam sambutannya pada Peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-93 mengingatkan, Indonesia saat ini menghadapi dunia yang sedang berubah.

Dalam sambutan Sumpah Pemuda yang disiarkan di kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (28/10/2021), Jokowi mengatakan saat ini zaman telah berganti dari serba analog menjadi serba digital.

"Anda para pemuda adalah lahir, tumbuh, dan dewasa di era digital," kata Presiden Jokowi.

Menurut mantan Wali Kota Solo itu, para generasi terdahulu adalah "warga pendatang, migran digital." Jokowi mengatakan, di era digital, pemuda kembali memiliki peran yang sentral.

"Pemuda adalah kekuatan terbesar, bonus demografi bagi bangsa Indonesia. Pemuda adalah para pemberani untuk mengambil risiko dan merebut peluang-peluang."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pemimpin yang Menguasai Teknologi

Jokowi
Perbesar
Presiden Jokowi saat menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN-Australia secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor Jawa Barat, Sabtu (14/11/2020). (Foto Biro Pers Sekretariat Presiden)

Lebih lanjut, Jokowi mengatakan, pemuda menjadi yang terdepan dalam menemukan cara-cara baru yang inovatif, serta menjadi pemimpin perubahan di era digital.

Jokowi pun mengungkapkan, tumbuhnya startup yang sukses menjadi pemain global dan mengalahkan pemain-pemain lama, merupakan bukti kekuatan pemuda.

Selain itu, Jokowi juga menyinggung saat ini semakin banyak musisi dan seniman muda Indonesia yang karyanya diakui dunia. Begitu pula dengan prestasi atlet yang mengharumkan nama bangsa.

"Dalam dunia yang penuh disrupsi, waktunya pemuda menjadi pemimpin untuk memenangkan kompetisi. Pemimpin yang menguasai teknologi, bukan dikuasai teknologi," imbuhnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Esensi Kepemimpinan

Ilustrasi Hari Sumpah Pemuda, 28 Oktober
Perbesar
Ilustrasi Hari Sumpah Pemuda, 28 Oktober. (Photo on Freepik)

Jokowi mengakui, tidak semua pemuda Indonesia berkesempatan untuk menikmati pendidikan tinggi, memahami dunia yang penuh disrupsi, dan memahami perkembangan IPTEK terbaru.

"Harus ada pemuda Indonesia yang lain, yang memberitahu kepada yang belum tahu, yang meningkatkan pengetahuan dan keterampilan kepada yang kurang," kata Jokowi.

Selain itu, harus ada juga mereka "yang meningkatkan kesejahteraan kepada yang miskin, yang membuat semua anak Indonesia mempunyai kontribusi yang lebih besar kepada kemanusiaan dan kemajuan bangsa."

Menurutnya, inilah esensi dari kepemimpinan, yaitu membantu mereka yang tidak bisa menjadi bisa, dan mereka yang sudah bisa menjadi lebih bisa.

(Dio/Ysl)

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia

Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia
Perbesar
Infografis Era Teknologi 5G di Indonesia (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya