Cara Lindungi Data Pribadi di Media Sosial dari Pakar TI Onno W. Purbo

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 04 Agu 2021, 14:24 WIB
Diperbarui 04 Agu 2021, 14:24 WIB
Ilustrasi Media Sosial.
Perbesar
Ilustrasi Media Sosial. KreditL Photo Mix from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Pemakaian media sosial saat ini sulit untuk dihindari oleh pengguna internet. Di sisi lain, jika tak waspada, hacker atau peretas bisa mengambil data-data pengguna.

Pakar teknologi informatika (TI) Onno W. Purbo mengakui bahwa saat ini tidak mudah bagi seseorang, termasuk dirinya, untuk menghindari media sosial.

Dalam sebuah webinar bertajuk 'Cybersecurity in Indonesia Since The Pandemic' pada Rabu (4/8/2021), Onno sendiri menggunakan media sosial, misalnya untuk memberikan pengetahuan soal teknologi.

"Secara pribadi saya tidak bisa menghindari media sosial," ujarnya dalam seminar berbahasa Inggris tersebut.

Meski begitu, untuk menghindari peretasan, Onno W. Purbo mengatakan ada hal yang dia lakukan ketika menggunakan media sosial.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Perhatikan Apa yang Diunggah

onno-purbo-130817b.jpg
Perbesar
Onno W. Purbo (Liputan6.com/Dewi Widya Ningrum)

"Saya sangat memperhatikan apa yang saya unggah. Jadi saya mengontrol apa yang saya unggah. Begitulah cara saya terlindung dari hacker," kata Onno.

Menurutnya, dia mencegah agar peretas tidak menggunakan informasi tentang dirinya sebagai keuntungan mereka.

"Saya juga berharap orang bertanya ke saya kalau mereka melihat unggahan saya aneh," katanya.

Ia mengungkapkan, ada juga yang mengaku-ngaku menjadi dirinya di WhatsApp dengan menggunakan nama dan nomornya.

"Lalu orang mengirim saya email, 'ini benar Onno punya WhatsApp?' Mereka selalu menanyakan itu," sambungnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mudahnya Temukan Identitas Diri di Google

Di kesempatan tersebut, Onno mengungkapkan bahwa kebocoran data saat ini bisa dilihat dengan begitu mudahnya: gambar e-KTP, Kartu Keluarga (KK), hingga kartu anggota tersebar di pencarian Google.

"Menemukan identitas penduduk cukup mudah karena orang-orang senang membuat foto dengan identitas dan membagikannya kepada orang lain. Itu menimbulkan masalah. Jadi sangat mudah untuk membocorkan identitas seperti ini," paparnya.

Menurut Onno, yang paling berbahaya apabila kartu anggota dari institusi seperti TNI juga bocor ke internet.

Ia menyebut, hal semacam ini bisa dimanfaatkan orang tak bertanggung jawab yang memalsukan identitasnya untuk berpura-pura.

(Dio/Isk)

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Cek Fakta 3 Cara Melindungi Data Pribadimu dari Pencurian

Infografis Cek Fakta 3 Cara Melindungi Data Pribadimu dari Pencurian
Perbesar
Infografis Cek Fakta 3 Cara Melindungi Data Pribadimu dari Pencurian (liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya