UC Browser Ketahuan Memantau Data Penelusuran Pengguna

Oleh Arief Rahman Hakim pada 03 Jun 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 03 Jun 2021, 07:30 WIB
UC Browser
Perbesar
UC Browser bagi-bagi voucher diskon gratis. (Trak)

Liputan6.com, Jakarta UC Browser, aplikasi peramban (browser) populer milik Alibaba ketahuan memantau kebiasaan penggunanya di perangkat iOS dan Android.

Tak hanya itu, data kebiasaan pengguna yang dikumpulkan tersebut langsung dikirim ke server milik UCWeb.

Praktik ini diketahui oleh peneliti keamanan, Gabi Cirlig. Dia menjelaskan ke Forbes, aplikasi itu mencatat semua website yang dikunjungi pengguna, termasuk informasi alamat IP.

Terlebih, informasi tersebut masih tetap dikumpulkan meski pengguna sudah menjelajah situs web dalam incognito mode.

Selain itu, UC Browser juga memberikan nomor identifikasi kepada pengguna, sebuah cara yang dapat digunakan perusahaan untuk melacak perilaku online.

"Ini dapat dengan mudah membuat 'sidik jari digital' pengguna dan mengetahui identitas asli mereka," tulis Gabi Cirlig dalam blog-nya yang dikutip Apple Insider, Kamis (3/6/2021).

Dibandingkan Google Chrome, dia menjelaskan cara kerja UC Browser adalah mengumpulkan URL, menaruh mereka ke dalam koper, dan berlari membawanya."

Sedangkan untuk Chrome, Google mengklaim tidak mengumupulkan riwayat browsing, cookies dan data situs, atau informasi yang dimasukkan ke form.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Jumlah Pasti Belum Diketahui

Walau masih belum diketahui berapa jumlah penggunanya, UC Browser sudah diunduh lebih dari 500 juta kali di Android dan dianggap sebagai browser keempat paling banyak dipakai di dunia.

 

Seperti dilansir The Wall Street Journal, UC Browser adalah salah satu peramban terpopuler di India sebelum akhirnya negara itu melarang penggunaan aplikasi buatan Tiongkok.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Terganjal Aturan Privasi Baru Apple

Pada April lalu, sebuah laporan mengklaim Alibaba sempat khawatir menanggapi aturan App Tracking Transparency milik Apple yang membatasi tag Identifier for Advertisers (IDFA) pengguna.

Seperti diketahui, sektor periklanan menyumbang besar bagi keuntungan perusahaan.

UCWeb juga telah menunda peluncuran update UC Browser di App Store hingga minggu lalu, ketika guidelines baru Apple memaksa pengembang mengungkap aplikasi buatannya melacak pengguna melalui pengidentifikasi unik dan riwayat pencarian.

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya