Acer: Kelangkaan Chip Global akan Hambat Produksi Laptop Hingga 2022

Oleh Arief Rahman Hakim pada 02 Jun 2021, 09:30 WIB
Diperbarui 02 Jun 2021, 09:30 WIB
Ilustrasi Chip
Perbesar
Ilustrasi Chip (Brian Kostiuk/Unsplash).

Liputan6.com, Jakarta - Menghadapi kelangkaan chip global, salah satu produsen laptop, Acer menyebut hal itu akan menghambat produksi laptop setidaknya hingga kuartal I atau II pada 2022.

Co-chief Operating Officer Acer, Tiffany Huang mengatakan, pada suatu hari nanti, perusahaan hanya mampu memenuhi setengah dari permintaan laptop secara global.

“Ini akan terus melambat hingga kuartal pertama atau kuartal kedua tahun depan,” katanya.

Ia mengaku, perusahaan mengalami kekurangan komponen tersebut (chip) dan berpengaruh pada pengadaan perangkat laptop ke depannya.

“Kami mengalami kekurangan yang parah, dan ini bukan hanya untuk memastikan setiap keluarga memiliki perangkat untuk digunakan, setiap orang harus memiliki perangkat untuk bekerja atau pendidikan,” tambahnya, mengutip Guardian Australia via Gizmodo, Rabu (2/6/2021).

Ia menilai, kondisi pandemi covid-19 telah memperburuk kekurangan yang terjadi. Sejak gelombang lockdown pertama, terjadi lonjakan orang yang bekerja jarak jauh untuk membeli gadget seperti laptop dan webcam.

Di sisi lain penjualan mobil juga melonjak karena pandemi membuat orang mengurangipenggunaan transportasi umum.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tak Teratasi

Melihat masalah pada rantai pasokan, produsen komponen utama memperingatkan bahwa kelangkaan chip tidak akan teratasi dalam waktu dekat. Dengan demikian, produksi pada sektor industri yang bergantung pada graphic card dan prosesor akan terganggu.

Tiffany Huang menambahkan, tahun lalu Acer megalihkan fokusnya ke sektor pendidikan, alih-alih meningkat ke produk gaming-nya.

“Kami mengirimkan jutaan perangkat pendidikan tahun lalu [dan] tahun ini. Itu hanya karena kami percaya bahwa orang benar-benar berhak mendapatkan hak untuk dapat melanjutkan hidup dan belajar,” katanya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Produksi Terhambat

Sebagai informasi, pekan lalu, Acer mengumumkan seri baru untuk laptop gaming, PC dan Chromebook yang dijadwalkan rilis pada akhir tahun ini.

Namun, mengingat perjuangan perusahaan untuk mengamankan chip untuk produknya, kemungkinan besar perilisannya akan mengalami kemunduran.

Sementara itu, Sony, telah memperingatkan bahwa kemungkinan tidak akan dapat memenuhi permintaan untuk konsol PlayStation 5 hingga 2022.

Di samping itu, pada Februari lalu, pembuat chip Nvidia mengumumkan rencana untuk merilis kembali beberapa GPU lama ke mitra dewan sehingga mereka dapat merilis perangkat keras baru.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya