Instagram Khusus Anak Dinilai Bawa Dampak Negatif

Oleh Arief Rahman Hakim pada 16 Apr 2021, 18:30 WIB
Diperbarui 16 Apr 2021, 18:30 WIB
[Fimela] ilustrasi instagram
Perbesar
ilustrasi instagram | pexels.com/@fotios-photos

Liputan6.com, Jakarta - Facebook diketahui sedang merencanakan untuk membuat Instagram khusus anak di bawah usia 13 tahun.

Merespons hal itu, kelompok pemerhati kesehatan anak mendesak perusahaan membatalkan rencana tersbut dengan alasan dampak negatif media sosial.

Sebagai informasi, selama ini, Instagram membatasi pembuatan akun oleh orang dengan umur di bawah 13 tahun.

Koalisi Internasional nirlaba termasuk advokat muda dengan nama Campaign for a Commercial-Free Childhood, bersama dengan 20 kelompok lainnya menilai kalau instagram untuk anak-anak akan memberikan risiko negatif.

Melalui surat, kelompok itu juga mendesak Mark Zuckerberg untuk membatalkan proyek tersebut. 

Instagram mengeksploitasi ketakutan anak-anak, itu akan membuat anak berlomba mencari pengakuan dari teman lainnya. Hal itu akan membuat anak ketergantungan,” tulis surat tersebut, seperti dikutip dari The Guardian, Jumat (16/4/2021).

 

2 dari 3 halaman

Tantangan Privasi

Ilustrasi Instagram di Smartphone Android. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Perbesar
Ilustrasi Instagram di Smartphone Android. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Mereka juga menilai platform seperti Instagram fokus pada penampilan, presentasi diri, dan pencitraan akan menghadirkan tantangan bagi privasi dan kesejahteraan remaja.

"Anak-anak kecil sangat dapat dibujuk oleh prediksi algoritmik tentang apa yang mungkin mereka klik berikutnya, dan kami sangat prihatin tentang bagaimana pengambilan keputusan otomatis akan menentukan apa yang dilihat dan dialami anak-anak di platform Instagram khusus anak," tambah surat itu.

 

3 dari 3 halaman

Facebook Diminta Utamakan Kesejahteraan Pengguna

Ilustrasi Instagram
Perbesar
Ilustrasi Instagram. (via: istimewa)

Setelah Buzzfeed melaporkan potensi proyek Instagram untuk anak-anak, anggota kongres Edward Markey, Kathy Castor, Richard Blumenthal, dan Lori Trahan meminta Zuckerberg untuk membuka informasi lebih lanjut terkait proyek tersebut.

“Facebook memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa setiap platform atau proyek baru yang menargetkan anak-anak mengutamakan kesejahteraan pengguna, dan kami skeptis bahwa Facebook siap untuk memenuhi kewajiban ini,” kata mereka.

Lanjutkan Membaca ↓