4 Frekuensi untuk Gelar Layanan 5G di Indonesia

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 24 Mar 2021, 18:46 WIB
Diperbarui 24 Mar 2021, 18:47 WIB
Teknologi 5G. Dok: Huawei
Perbesar
Teknologi 5G. Dok: Huawei

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah melalui Kemenkominfo kembali membuka lelang spektrum frekuensi 2.3GHz di rentang 2.360-2.390MHz untuk menggelar layanan 4G dan 5G jika memungkinkan.

Proses lelang ini diulang setelah Kemkominfo membatalkan lelang frekuensi 2.3GHz yang telah menghasilkan tiga operator seluler pemenang.

Namun di luar dari lelang spektrum frekuensi 2.3GHz yang sedang dijalankan pemerintah, sebenarnya frekuensi mana saja sih yang paling ideal untuk gelar layanan 5G?

Pengamat sekaligus Sekjen Pusat Kajian Kebijakan Telekomunikasi ITB Muhammad Ridwan Efendi menjelaskan beberapa frekuensi yang umum untuk menggelar layanan 5G. Apa saja?

1. Frekuensi 3.5GHz

Ridwan mengatakan, ekosistem 5G di dunia paling banyak menggunakan spektrum frekuensi 3.5GHz.

"Ekosistem 5G dunia paling banyak di 3.5GHz karena sudah banyak dipakai dan matang," katanya di sesi Diskusi Forum IndoTelko yang digelar Rabu (24/3/2021).

Ia mengatakan, di Indonesia frekuensi ini masih digunakan untuk menggelar layanan satelit. Oleh karenanya, jika ingin memakai layanan ini, perlu transformasi layanan satelit ke KU band (pada frekuensi 10.7 - 12.75 GHz) dan spektrum frekuensi lainnya.

"(Satelit) direkomendasikan untuk transfer ke C band dan KU band, bisa dihitung nilai investasinya, potensi pendapatannya harus dikompensasi, apa pemenang lelang sewa backbone atau sebagian BHP yang dibayarkan. Karena 3.5GHz paling potensial," tutur Ridwan.

2 dari 4 halaman

2. Frekuensi 700MHz

Jaringan HP 4G dan 5G
Perbesar
Ilustrasi Foto Jaringan Telpon Seluler atau HP 4G dan 5G. (iSrockphoto)

Ridwan mengatakan, frekuensi lainnya yang potensial dipakai untuk menggelar layanan 5G di Indonesia adalah spektrum frekuensi 700MHz.

"700MHz bisa dilelang, karena hanya 25 persen yang terisi di perkotaan. Sementara di [daerah] pinggir, 700MHz masih kosong, sehingga bisa dilakukan pendekatan pembangunan 5G di [daerah] pinggir dulu, baru pada November 2022 (setelah migrasi TV analog ke digital/ASO) bisa ke kota," kata Ridwan.

3 dari 4 halaman

4. Frekuensi 2.3GHz

Jaringan HP 4G dan 5G
Perbesar
Ilustrasi Foto Jaringan Telpon Seluler atau HP 4G dan 5G. (iSrockphoto)

Frekuensi 2.3GHz tengah dilelang ulang saat ini di mana, semua operator bisa memilih untuk mendapatkan 1 blok, 2 blok, atau pun 3 blok sekaligus.

Menurut Ridwan jika ada pemenang lelang frekuensi 2.3GHz yang bisa memenangkan tiga blok sekaligus (antara Telkomsel atau Smartfren) akan bisa menggelar 5G lebih dahulu dibandingkan operator lainnya.

 

4 dari 4 halaman

4. Frekuensi 2.6GHz

Jaringan HP 4G dan 5G
Perbesar
Ilustrasi Foto Jaringan Telpon Seluler atau HP 4G dan 5G. (iSrockphoto)

Menurut Ridwan, lisensi frekuensi 2.6GHz masih berlaku hingga 2024. Frekuensi 2.6GHz ini diketahui digunakan oleh satelit untuk penyiaran.

Dilihat dari jumlah pelanggannya, kata dia, pengguna manfaat frekuensi ini tidak terlalu banyak sehingga bisa dialihkan ke KU band.

"Bagi pelanggan ini tidak ada bedanya mau pakai frekuensi yang mana, yang penting masih bisa nonton TV," tutur Ridwan.

Menurut Ridwan, melihat hal ini migrasi bisa dilakukan saat ini. "Kalau menunggu tahun 2024 akan [memasuki] diskontinuitas," ujar Ridwan.

(Tin/Why)

Lanjutkan Membaca ↓