Salah Satu Operator Seluler Indonesia Bisa Gelar 5G Lebih Awal, Siapa?

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 24 Mar 2021, 17:43 WIB
Diperbarui 24 Mar 2021, 17:43 WIB
Jaringan HP 4G dan 5G
Perbesar
Ilustrasi Foto Jaringan Telpon Seluler atau HP 4G dan 5G. (iSrockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Pengamat telekomunikasi sekaligus Sekjen Pusat Kajian Kebijakan Telekomunikasi ITB, Muhammad Ridwan Efendi mengatakan, satu dari dua operator seluler Indonesia berpotensi untuk menggelar layanan 5G lebih awal jika mendapatkan tambahan frekuensi 2.3GHz sebanyak 3 blok (30MHz).

Ridwan berbicara mengenai kebijakan lelang spektrum frekuensi 2,3Ghz yang sempat dibatalkan karena semua operator seluler menawar di harga yang sama.

Demi menerapkan prinsip kehati-hatian, lelang spektrum frekuensi 2.3GHz di rentang 2.360-2.390MHz pun diulang.

Pada lelang spektrum frekuensi 2.3GHz yang baru ini, para peserta dapat menawar 1 blok (10MHz), 2 blok (20MHz), atau 3 blok (30MHz) sekaligus.

"Tentunya ini akan memberikan gairah baru bagi operator untuk menawar. Kalau operator ingin memperluas 4G, menawar 20MHz sudah cukup tetapi kalau mau menggelar 5G, harus (menawar) 30MHz semuanya," tutur Ridwan dalam diskusi Forum IndoTelko mengenai Kompetisi Sehat Industri ICT Pasca PP Postelsiar, Rabu (24/3/2021).

Mengenai hal ini, Ridwan mengatakan, ada dua operator yang berkesempatan menggelar layanan 5G lebih awal jika memenangkan 3 blok frekuensi 2.3GHz yang proses lelangnya telah dibuka.

2 dari 3 halaman

Untuk Gelar 5G Butuh Minimal 60MHz di Satu Spektrum Frekuensi

Teknologi 5G. Dok: Huawei
Perbesar
Teknologi 5G. Dok: Huawei

Menurut Ridwan, meski idealnya untuk menggelar 5G dibutuhkan pita selebar 100MHz, dengan lebar pita 60MHz yang dimiliki, operator di Indonesia sudah bisa menggelar layanan 5G meski belum optimal.

"Dengan 60MHz memang belum optimal untuk menggelar 5G karena idealnya 100MHz, namun speed yang dihasilkan dari lebar pita 60MHz sudah sekian puluh persen dari speed optimal. Kalau mau jual layanan 5G sudah bisa," kata Ridwan.

Apalagi menurutnya, saat ini lima besar vendor smartphone di Indonesia sudah menghadirkan perangkat yang mendukung 5G di frekuensi 2.3GHz.

3 dari 3 halaman

Telkomsel atau Smartfren?

Samsung Galaxy S21 Series 5G
Perbesar
Samsung Galaxy S21 Series 5G. (Credit: Samsung)

"Kalau dua operator bisa menang 30MHz mereka bisa menggelar layanan 5G," tuturnya.

Saat ini, sudah ada dua operator di Indonesia yang memiliki lebar pita 30MHz di spektrum frekuensi 2.3GHz yakni Telkomsel dan Smartfren.

Dengan demikian, jika ada salah satu di antara operator tersebut yang memenangkan 3 blok frekuensi 2.3GHz sekaligus, operator ini bisa menggelar layanan 5G lebih cepat dibandingkan yang lain.

(Tin/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓