Bill Gates: Nyamuk Binatang yang Paling Mematikan di Dunia

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 18 Agu 2020, 14:30 WIB
Diperbarui 18 Agu 2020, 14:30 WIB
Bill Gates ( Foto: CNBC.com)
Perbesar
Bill Gates ( Foto: CNBC.com)

Liputan6.com, Jakarta - Pendiri Microsoft, Bill Gates, mengingatkan pada seluruh dunia, ada hewan kecil yang lebih mematikan ketimbang hiu berukuran besar. Hewan yang dimaksud Gates adalah nyamuk.

Dalam blog GatesNotes-nya, Bill Gates mendeklarasikan minggu ini sebagai "Mosquito Week" alias "Minggu Nyamuk". Hal ini karena Gates begitu peduli akan bahaya yang ditimbulkan dari gigitan nyamuk.

Mengutip Cnet, Selasa (18/8/2020), Gates dalam blognya menulis, tiap malam, serangga kecil ini menginfeksi jutaan orang dengan penyakit malaria.

Bill Gates menyebut, malaria merupakan sebuah penyakit yang membunuh satu anak dalam satu menitnya.

"Nyamuk tidak mempraktikkan pembatasan sosial. Nyamuk juga tak memakai masker. Seiring dengan merebaknya Covid-19 di seluruh dunia, penting untuk diingat binatang paling mematikan di dunia ini tak libur saat pandemi berlangsung," kata Gates dalam tulisannya.

2 dari 3 halaman

Kematian Akibat Malaria

Bill Gates Prediksi Vaksin HIV Hadir Pada 2030
Perbesar
Pendiri Bill & Melinda Gates Foundation, Bill Gates ungkapkan vaksin dan obat melawan HIV hadir 15 tahun lagi.

Gates menyebutkan, kematian akibat malaria paling banyak terjadi di negara-negara miskin di dunia.

Hal inilah yang membuat Bill Gates jauh lebih takut pada nyamuk ketimbang hiu. Namun, Gates juga tetap mengingatkan, pandemi Covid-19 bisa mengganggu pengobatan malaria. Hal ini berarti angka kematikan akibat malaria jadi tidak terlihat.

Bagi Yayasan Bill and Melinda Gates, malaria telah menjadi fokus utama dalam pemberian bantuan.

Yayasan Bill and Melinda Gates ini bahkan telah memiliki strategi multi tahun yang bertujuan untuk memberantas penyakit malaria.

 

3 dari 3 halaman

Bill Gates dan Vaksin Covid-19

Ternyata, Ini Saran Karier Terbaik Dari Bill Gates
Perbesar
Berikut ini adalah beberapa saran karier terbaik dari Bill Gates, seorang pengusaha terkaya di dunia.

Bicara mengenai pandemi Covid-19, miliarder sekaligus filantropis Bill Gates berharap agar vaksin Covid-19 dibuat dalam jumlah banyak dan tersedia untuk semua negara yang membutuhkan.

Bill Gates meminta, vaksin Covid-19 tak dikuasai oleh penawar tertinggi. Ia menyebut, mengandalkan kekuatan pasar untuk menentukan siapa yang bisa mendapatkan vaksin, bakal memperpanjang pandemi.

"Jika kita membiarkan obat dan vaksin jatuh pada penawar tertinggi alih-alih kepada mereka yang membutuhkan, pandemi bakal berlangsung lebih lama dan mematikan," tutur pendiri Microsoft, seperti dikutip dari Reuters, Minggu (12/7/2020).

Gates juga meminta agar para pemimpin dunia mengambil keputusan distribusi obat dan vaksin dengan tepat, bukan berdasarkan pada mekanisme pasar.

Dengan ratusan proyek vaksin yang sedang berjalan, pemerintah Eropa dan Amerika Serikat menginvestasikan miliaran dolar dalam penelitian, uji coba, dan manufaktur.

(Tin/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

BERANI BERUBAH: Sayur Online Rezeki Puasa