Twitter Konfirmasi Peretas Akses Direct Messages dari 36 Akun

Oleh M Hidayat pada 23 Jul 2020, 13:30 WIB
Diperbarui 23 Jul 2020, 13:38 WIB
Twitter, Aplikasi Twitter
Perbesar
Twitter, Aplikasi Twitter. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Liputan6.com, Jakarta - Pascaperetasan yang menimpa banyak akun dari tokoh ternama, Twitter secara berkala mengabarkan perkembangan investigasi mereka.

Terkini, Twitter mengonfirmasi bahwa peretas telah mengakses Direct Messages dari 36 akun yang menjadi korban di insiden ini.

"36 merupakan jumlah akun di mana para peretas mengambil alih akun tersebut dan melihat Direct Messages mereka," kata perusahaan melalui akun Twitter Support (@TwitterSupport).

Singkat kata, perusahaan menyatakan secara akumulatif ada 130 akun yang telah menjadi target peretas.

Ketika peretas mengambil alih kendali, mereka telah menuliskan twit dari 45 akun dan mengakses kotak Direct Messages dari 36 akun.

Kemudian peretas juga berhasil mengunduh "Your Twitter Data" dari 8 akun, tetapi perusahaan menyebut kedelapan akun itu bukan akun centang biru.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Twitter Nonaktifkan Cuitan Donald Trump Karena Pelanggaran Hak Cipta

Sebelumnya Twitter menonaktifkan video bergaya kampanye yang diunggah oleh Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, pada Sabtu lalu. Hal tersebut dilakukan karena adanya keluhan pelanggaran hak cipta.

Dilansir dari Reuters, Senin (20/7/2020), video yang memasukkan musik dari grup Linkin Park telah menghilang dari feed Trump pada Sabtu malam.

Terdapat keterangan "This media has been disabled in response to a report by the copyright owner" atau "Media ini telah dinonaktifkan sebagai tanggapan terhadap laporan oleh pemilik hak cipta."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Laporan DMCA

Twitter menghapus video yang ditwit ulang (retweet) oleh Trump dari Direktur Media Sosial White House, Dan Scavino. Penghapusan tersebut dilakukan setelah menerima pemberitahuan terkait Digital Millennium Copyright Act (DMCA)dari Machine Shop Entertainment.

Machine Shop Entertainment merupakan induk usaha dari Machine Shop Records yang menaungi Linkin Park. Perusahaan tersebut sekaligus juga didirikan oleh anggota Linkin Park.

"Kami menanggapi keluhan hak cipta valid yang dikirimkan kepada kami oleh pemilik hak cipta, atau perwakilan resmi mereka," jelas perwakilan Twitter dalam penyataannya melalui email.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya