Baru Sehari, Menkominfo Ralat Nama Aplikasi Tracking Covid-19 dari TraceTogether ke PeduliLindungi

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 28 Mar 2020, 09:54 WIB
Diperbarui 28 Mar 2020, 09:54 WIB
Menkominfo Johnny G.Plate
Perbesar
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G.Plate saat mengumumkan mengenai aplikasi TraceTogether untuk tracing dan tracking Covid-19 (Foto: Kemkominfo)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) meralat nama aplikasi untuk tracing dan tracking pasien positif Covid-19 dari TraceTogether menjadi PeduliLindungi.

Nama PeduliLindungi pun masih sementara, karena menurut klaim Menkominfo Johnny G.Plate dalam pernyataan yang dipublikasikan Jumat (27/3/2020) malam, aplikasi ini masih dalam tahap pengembangan.

Padahal, satu hari sebelumnya, yakni Kamis (26/3/2020), melalui Keputusan Menteri Nomor 159/2020 yang dibacakan Johnny, aplikasi untuk tracing, tracking, dan fencing bernama TraceTogether dan dikembangkan oleh operator telekomunikasi Indonesia.

Namun dalam pernyataan terbarunya, aplikasi PeduliLindungi yang masih tahap uji coba ini dikembangkan oleh Kemkominfo dan Kementerian BUMN.

"Aplikasi ini dibuat oleh anak negeri dan didedikasikan untuk negara dalam menghadapi darurat dan keadaan luar biasa nasional dan global," kata Johnny dalam pernyataan, Jumat malam.

Lebih lanjut, dia mengatakan, aplikasi ini dimaksudkan untuk melindungi pasien positif, orang dalam pengawasan (ODP), pasien dalam pemantauan (PDP), dan suspect, maupun masyarakat luas.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Masih Dikembangkan

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate
Perbesar
Menkominfo Johnny G. Plate. Liputan6.com/Andina Librianty

"Oleh karena itu aplikasi saat ini terus di-develop agar bisa diinstal oleh tidak hanya pasien positif, ODP, PDP, dan suspect tapi oleh seluruh masyarakat melalui smartphone," kata dia.

Johnny mengakui, aplikasi PeduliLindungi sejenis dengan aplikasi TraceTogether --aplikasi milik Singapura untuk memantau Covid-19-- memiliki kesamaan dan fungsi dengan TraceTogether tetapi memiliki konfigurasi berbeda.

"Mengingat infrastruktur dan ekosistem telekomunikasi kita yang berbeda dengan jumlah pelanggan hampir 300 juta MSIDN (nomor pelanggan)," kata menteri yang juga Politisi Nasdem itu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dimintakan Nama ke Presiden

Petugas Medis Tangani Pasien Virus Corona di Ruang ICU RS Wuhan
Perbesar
Han Yi, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, bekerja di bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, Provinsi Hubei, 22 Februari 2020. Para tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. (Xinhua/Xiao Yijiu)

Meski begitu, dia menjelaskan bahwa fitur aplikasi PeduliLindungi lebih kaya karena akan memiliki fitur fencing (pembatasan) dan warning (peringatan).

Johnny menyebut, aplikasi PeduliLindungi masih akan dimintakan persetujuannya kepada Presiden. "Kami berharap beliau akan memberikan nama resminya nanti," kata Johnny.

Menurut Johnny, kini dashboard surveillance berbasis web page dan aplikasi tracing serta tracking-nya sudah siap digunakan.

Nantinya, masyarakat bisa mengunduh aplikasi yang sementara bernama PeduliLindungi ini melalui Play Store dan App Store. Peluncurannya pun akan dilakukan minggu depan.

(Tin/Isk)

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓