Facebook Larang Iklan Hand Sanitizer dan Test Kit Covid-19

Oleh Mochamad Wahyu Hidayat pada 23 Mar 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 23 Mar 2020, 07:11 WIB
Hand Sanitizer

Liputan6.com, Jakarta - Facebook memutuskan untuk melarang iklan hand sanitizer dan test kit Covid-19.

Hal itu diungkapkan oleh Rob Leathern, Director of Product Management di Facebook, melalui akun Twitter pribadinya. Tidak hanya itu, produk lain yang dilarang juga termasuk tisu disinfektan. 

Rob menyebut langkah ini ditempuh karena ada kenaikan harga tidak wajar atas produk-produk tersebut. 

"Kami akan meningkatkan penegakan aturan otomatis kami untuk pos yang ditandai sebagai iklan pada pekan depan. Jika kami melihat penyalahgunaan di sekitar produk ini di pos organik, kami juga akan menghapusnya," ujar Rob.

Sebetulnya ini bukan upaya pertama Facebook yang melarang iklan produk-produk yang banyak dicari di tengah pandemi global ini. 

Perusahaan yang didirikan oleh Mark Zuckerberg itu sebelumnya melarang iklan masker medis untuk tayang di platform Facebook

2 dari 2 halaman

Facebook Indonesia

Ilustrasi orang pakai masker saat wabah Virus Corona COVID-19 di Indonesia. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)
Ilustrasi orang pakai masker saat wabah Virus Corona COVID-19 di Indonesia. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)

Kepala Kebijakan Publik Facebook Indonesia, Ruben Hatari, menegaskan pihaknya sudah mulai melarang iklan masker dan obat yang diklaim dapat menangkal virus corona. Langkah ini dilakukan untuk mencegah misinformasi dan hoaks mengenai virus corona.

"Kami sudah mulai lakukan itu secara bertahap di Indonesia. Mudah-mudahan bisa lebih agresif lagi," tutur Ruben saat ditemui dalam acara konferensi pers kerja sama PT Alita Praya Mitra (Alita) dan Facebook di kawasan Jakarta, Kamis (12/3/2020).

Selain itu, perusahaan juga akan terus mengimbau masyarakat untuk memberikan laporan, jika melihat iklan masker dan obat-obatan di layanannya. Ruben mengatakan belum bisa memerinci jumlah iklan terkait yang telah dihapus.

"Bisa dilaporkan kepada kami dan sesuai dengan kebijakan global, akan kami hapus konten-konten tersebut," kata Ruben.

(Why/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

Unboxing dan First Impression Galaxy S20 Ultra