Zenius Raih Pendanaan Seri A dan Tunjuk CEO Baru

Oleh Mochamad Wahyu Hidayat pada 06 Feb 2020, 09:00 WIB
Diperbarui 06 Feb 2020, 09:00 WIB
Chief Executive Officer Zenius, Rohan Monga (kiri) dan Chief Education Officer Zenius, Sabda PS (kanan)
Perbesar
Chief Executive Officer Zenius, Rohan Monga (kiri) dan Chief Education Officer Zenius, Sabda PS (kanan). Kredit: Zenius

Liputan6.com, Jakarta - Edtech startup lokal Zenius Education mengumumkan pendanaan seri A senilai 20 juta USD (sekitar Rp 260 miliar). Pendanaan ini melibatkan perusahaan investasi dan pengelolaan dana Northstar Group, serta Kinesys Group, dan BeeNext.

Sepanjang tahun 2019 layanan Zenius telah diakses oleh 12,8 juta pengguna unik. Menurut keterangan tertulis yang kami terima, Zenius berencana memanfaatkan pendanaan seri A ini untuk meningkatkan pertumbuhan, mengembangkan teknologi tepat guna, dan memperluas jangkauan layanan ke pelosok Indonesia.

Patrick Walujo, co-founder and managing partner dari Northstar Group, menyebut Zenius memiliki visi yang sama dengan Northstar Gorup.

"Kami sangat percaya dengan kombinasi teknologi yang kuat, talenta yang berkualitas, serta misi social impact yang berkelanjutan, Zenius mampu memberikan impact yang besar di dunia pendidikan Indonesia," tutur Patrick.

Sementara itu, Yansen Kamto, founding partner dari Kinesys Group mengaku terkesan oleh Zenius yang telah membantu jutaan pelajar di Indonesia.

"Kami percaya dengan pengalaman selama 15 tahun di dunia pendidikan Indonesia yang dinamis, Zenius akan mampu tumbuh secara signifikan untuk kedepannya. Untuk itu, kami siap mendukung Zenius secara penuh," tutur Yansen.

2 dari 2 halaman

Tunjuk CEO Baru

Pada kesempatan yang sama, Zenius juga mengumumkan penunjukan Rohan Monga sebagai Chief Executive Officer (CEO) Zenius Education. Ini mengikuti perpindahan internal Sabda PS, yang sebelumnya menjabat posisi itu. Sekarang Sabda berperan sebagai Chief Education Officer.

"Rohan dengan karakternya yang fokus pada solusi serta memiliki wawasan mendalam dan pengalaman yang luar biasa di bidangnya adalah orang yang paling tepat untuk peran ini. Saya berharap bahwa kedua hal besar yang kami umumkan hari ini akan dapat terus mendorong pertumbuhan Zenius untuk terus memajukan dunia pendidikan di Indonesia," tutur Sabda PS, yang juga merupakan co-founder Zenius. 

"Saya sangat senang dan bangga menyambut bergabungnya Northstar Group, Kinesys Group, dan BeeNext ke dalam babak berikut dari perjalanan Zenius Education. Kami di Zenius percaya bahwa untuk dapat terus bertumbuh, kami membutuhkan keahlian yang mendalam dalam bidang entrepreneurship yang dimiliki oleh Northstar Group, Kinesys Group, dan BeeNext agar kami dapat mewujudkan visi Zenius untuk mewujudkan Indonesia yang cerdas dan cerah," ujar Rohan.

Pada 2010, Rohan mendirikan fintech startup sembari mengejar gelar MBA. Pada 2013 ia bergabung dengan Amazon di bidang pengembangan strategi. Selanjutnya pada 2015 dia berlabuh ke Gojek sebagai Chief Operating Officer.

(Why/Isk)

Lanjutkan Membaca ↓