Gojek Kerja Sama dengan Pemprov DKI Jakarta untuk Tanggap Darurat Banjir

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 04 Jan 2020, 16:00 WIB
Diperbarui 04 Jan 2020, 16:00 WIB
Gojek
Perbesar
Logo baru Gojek (Foto: Andina Librianty/Liputan6.com)

Liputan6.com, Jakarta - Gojek meresmikan kerja sama tanggap darurat banjir dengan Pemprov DKI Jakarta, bersama dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Kerja sama ini merupakan rangkaian inisiatif Gojek yang berjalan sejak hari pertama banjir di Jakarta dan sekitarnya.

Chief of Public Policy and Government Relations Gojek Shinto Nugroho mengatakan, pihak Gojek turun langsung membantu korban sejak hari pertama.

"Gojek turun langsung sejak hari pertama dengan melakukan evakuasi, penyaluran bantuan logistik, dan penggalangan dana," ujar Shinto, sebagaimana dikutip dari keterangan resmi Gojek yang diterima Liputan6.com, Sabtu (4/1/2020).

Shinto mengatakan, Gojek mendukung semua upaya pemerintah dan badan terkait. "Dengan kerja sama ini, semoga bantuan bisa menjangkau lebih banyak masyarakat terdampak dan pemulihan bisa berlangsung sesegera mungkin," kata dia.

Menurut Shinto, tim Gojek telah mengevakuasi 105 jiwa, terdiri dari mitra dan karyawan Gojek beserta keluarga. Juga lebih dari 2.000 paket bantuan logistik telah didistribusikan kepada mitra Gojek terdampak.

Gojek juga meluncurkan kampanye penggalangan dana bersama Kitabisa dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas).

2 dari 2 halaman

Manfaatkan Teknologi untuk Galang Bantuan

Gojek
Perbesar
Tim Gojek juga telah menyalurkan lebih dari 2000 paket bantuan logistik pada mitra driver yang terdampak, dan akan terus berjalan untuk beberapa hari ke depan. (Foto: Gojek)

"Ini adalah waktunya untuk bergotong royong. Kami memanfaatkan teknologi Gojek dan kolaborasi dengan Kitabisa dan Baznas untuk mengumpulkan donasi yang sangat mudah untuk diakses dari aplikasi kami," kata Shinto.

Sebelumnya, kampanye serupa sudah pernah dijalankan Gojek bersama Kitabisa dan Baznas dengan jumlah bantuan Rp 1,5 miliar untuk bencana tsunami Banten dan Rp 1 miliar untuk bencana gempa Palu-Donggala.

"Kami mengundang masyarakat untuk berpartisipasi dengan cara berdonasi melalui aplikasi Gojek, bantuan sebesar apapun sangat berarti untuk membantu korban yang terkena dampak," ujar Shinto.

(Tin/Why)

 

Lanjutkan Membaca ↓

Video Pilihan Hari Ini

BERANI BERUBAH: Diterpa Pandemi, Bule Jualan Mie