Tiktok Hapus 24 Akun Bernuansa Propaganda ISIS

Oleh Liputan6.com pada 24 Okt 2019, 09:30 WIB
Diperbarui 24 Okt 2019, 09:30 WIB
Ilustrasi TikTok
Perbesar
Ilustrasi TikTok via Google Play Store

Liputan6.com, Jakarta - Media sosial berbasis video pendek, TikTok, kembali mendapat kecaman. Pasalnya terdapat beberapa akun yang mempropagandakan ISIS ke penggunanya.

Dilansir dari Wall Street Journal, Kamis (24/10/2019) 24 akun itu berusaha merekrut anak-anak muda pengguna TikTok untuk menjadi bagian dari mereka.

Akun-akun itu diedit sedemikian rupa, sehingga anggota ISIS yang tampil di video itu tampak menarik untuk anak-anak muda, dengan menggunakan ikon-ikon bunga, bentuk hati, dan musik-musik menarik.

Bahkan dengan adanya upaya seperti ini, terdapat salah satu akun TikTok yang sudah memiliki lebih dari seribu pengikut.

Beberapa akun terafiliasi ISIS juga sempat mengunggah video korban yang dijadikan parade di jalanan, lagu ISIS, hingga orang-orang yang teriak bangga menjadi ISIS.

*** Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kebijakan TikTok

TikTok sendiri sebenarnya telah melarang akun-akun yang mengunggah konten yang terafiliasi dengan teroris. Namun algoritme TikTok untuk saat ini belum mampu mendeteksi konten terorisme.

Berbeda dari Facebook dan Youtube yang dapat mendeteksi konten terorisme secara langsung dan menghapusnya, TikTok baru menghapus 24 akun itu setelah Wall Street Journal memberi tanda flag pada akun-akun itu.

(Keenan Pasha/Why)

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya