Misi Grab Bawa Kebaikan untuk Asia Tenggara Lewat Teknologi

Oleh Agustinus Mario Damar pada 24 Sep 2019, 14:16 WIB
Grab

Liputan6.com, Jakarta - Grab baru saja mengumumkan program kontribusi sosialnya untuk wilayah Asia Tenggara. Dalam program yang diberi nama 'Grab for Good' ini, startup asal Malaysia itu memanfaatkan teknologi beserta nilai tambahnya untuk meningkatkan kehidupan masyarakat.

"Seiring perkembangan perusahaan, kami merasa memiliki tanggung jawab untuk melayani masyarakat yang mendorong bisnis Grab," tutur CEO & co-founder Grab, Anthony Tan, saat berbicara di Jakarta, Selasa (24/9/2019).

Menurut Anthony, Grab percaya teknologi dapat menjadi kekuatan yang mendorong kebaikan. Karenanya, teknologi menjadi faktor krusial bagi Grab menyediakan kesempatan bagi lebih banyak orang meningkatkan kehidupannya.

"Kami ingin memastikan dalam era ekonomi digital ini, semua orang ikut serta, tidak sebagian saja," tuturnya. Grab juga merasa pengetahuan termasuk kemampuan tentang dunia digital dan teknologi seharusnya tidak terbatas pada pihak tertentu saja.

Tidak hanya itu, Grab turut menaruh perhatian pada penyandang disabilitas. Anthony menuturkan, Grab tidak ingin di dunia yang serba terkoneksi ini, ada orang-orang yang merasa terpinggirkan dan tidak dapat berkontribusi karena keterbatasannya.

Untuk itu, Grab mengumumkan program sosial 'Grab for Good' sebagai bentuk kontribusi sosial ke masyarakat Asia Tenggara. Program ini, Anthony mengatakan, fokus pada dua hal penting, yakni akses ekonomi ditambah kesetaraan dan akses digital.

Adapun akses ekonomi yang dimaksud adalah Grab membuka kesempatan bagi banyak orang untuk mengembangkan bisnis sekaligus meningkatkan taraf hidupnya.

Salah satunya adalah pelaku bisnis kecil dan menengah yang diharapkan dapat memperoleh akses permodalan sambil memperbesar bisnisnya. Selain itu, akses ekonomi yang diberikan Grab juga dapat menjangkau penyandang disabilitas sehingga mereka dapat memperoleh penghasilan.

Sementara untuk kesetaraan dan akses digital, Grab menginginkan agar tidak ada orang yang tertinggal di tengah perkembangan ekonomi digital saat ini. Karenanya, Grab berkolaborasi dengan Microsoft untuk memberikan pelatihan dan literasi digital. 

2 of 2

Program Jangka Panjang

Grab
Program Grab for Good yang baru diluncurkan di Indonesia (Liputan6.com/Agustinus M.Damar)

Anthony pun mengatakan bahwa program ini merupakan langkah awal bagi Grab untuk melakukan hal serupa di masa depan. Menurut Anthony, Grab for Good merupakan program jangka panjang yang dibangun secara terukur dan kolaborasi bersama pihak lain.

"Kami melakukan ini karena percaya kesempatan yang diberikan ekonomi digital termasuk keuntungan dari akses teknologi begitu sayang dilewatkan, dan terlalu kaya apabila diabaikan," tuturnya.

Lebih lanjut pria asal Malaysia itu menuturkan bahwa program ini tidak sekadar slogan, melainkan hal yang memang sudah dilakukan Grab sejak dulu.

"Dulu kami ingin menyediakan layanan taksi yang lebih aman. Sekarang, kami telah memperdayakan lebih dari 9 juta micro-entrepreneur di platform Grab dan memberikan kesempatan pendapatan lebih baik baik bagi mereka," tutur Anthony.

(Dam/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓