Koran Milik Orang Terkaya di Dunia Jeff Bezos Berhenti Beroperasi

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 16 Sep 2019, 17:00 WIB
Express

Liputan6.com, Jakarta - Surat kabar milik orang terkaya di dunia Jeff Bezos, Express, berhenti beroperasi. Surat kabarĀ ini diterbitkan oleh The Washington Post.

Ketika Bezos yang merupakan bos Amazon membeli The Washington Post pada 2013, Express menerbitkan headline koran "Bezos membeli Express! (dan juga The Washington Post)"

Saat edisi terakhir Express, salah satu koran paling terkenal itu menampilkan sebuah gambar kotak Express dengan merek dagang di sisinya dengan tulisan "Semoga Anda Menikmati Ponsel Bau Anda."

Mengutip laman Washington Times, Senin (16/9/2019), Express telah berusia 16 tahun saat operasionalnya dihentikan oleh Jeff Bezos. Parahnya, karyawan Express baru diberi tahu sehari sebelum perusahaan memutuskan untuk menutup surat kabar ini.

Pemimpin Redaksi Express Dan Caccavaro mengatakan, saat dihubungi oleh The Associated Press, dia sedangĀ ada di acara staf gathering. Caccavaro menyebut, perubahan kebiasaan konsumen dalam membaca koran menjadi penyebab berhentinya operasi surat kabar Express.

2 of 3

Sempat Jadi Pendulang Keuntungan

Kantor Amazon Dihebohkan Ancaman Bom
Jeff Bezos, sang CEO Amazon juga sedang berada di dalam gedung saat itu.

Padahal, publikasi ini dulunya merupakan penghasil untung, tetapi hal ini berubah tahun lalu, ketika pendapatan iklan cenderung menurun.

Sirkulasi pun telah menurun dari puncaknya sekitar 190 ribu eksemplar menjadi sekitar 130 ribu.

"Kamu seperti sudah tahu kalau waktumu sangat terbatas. Namun, saya tidak mendapatkan peringatan kapan hal itu (penutupan) akan berlangsung," kata Caccavaro.

Penghentian operasional Express mendapatkan reaksi sengit dari serikat The Washington Post yang sebelumnya terlibat dalam negosiasi menegangkan dengan Bezos.

Washington Post dalam pernyataannya menyebut, sebanyak 20 karyawan Express dipecat pada Rabu lalu, tanpa peringatan.

3 of 3

Karyawan Di-PHK

Jeff Bezos
Jeff Bezos (AP PHOTO)

Karyawan-karyawan ini tak memiliki perlindungan dari serikat pekerjaan karena mereka tidak diizinkan bergabung dengan serikat pekerja dengan alasan bahwa pernyataan tersebut merupakan fiksi birokrasi.

Pernyataan itu mendesak manajemen untuk mencari posisi bagi karyawan yang di-PHK. Cassavaro yang juga diberhentikan dari jabatannya mengatakan, dia percaya "ada upaya tulus yang sedang dilakukan untuk menemukan rumah baru bagi mantan stafnya."

The Washington Post dalam pernyataannya menyebut, Express merupakan "bagian integral dari perjalanan pagi hari untuk para komuter Washington."

Disebutkan bahwa, kehadiran WiFi di sistem Metro Washington telah membuat para penumpang kereta untuk tetap online selama perjalanan mereka dan membuat penerbit mengurangi kebutuhan publikasi Express.

(Tin/Why)

Lanjutkan Membaca ↓