Langgar Privasi Anak, YouTube Kena Denda Rp 2,4 Triliun

Oleh Liputan6.com pada 06 Sep 2019, 15:30 WIB
Diperbarui 16 Sep 2019, 11:25 WIB
Kapan Waktu Paling Tepat Berikan Smartphone Pada Anak?

Liputan6.com, Jakarta - Federal Trade Commission (FTC) mengeluarkan peringatan denda kepada YouTube karena telah melanggar privasi anak.

Akibat dari pelanggaran tersebut Youtube diwajibkan untuk membayar denda sebesar USD 170 juta atau sekitar Rp 2,4 triliun.

Mengutip rilis pers resmi FTC, Kamis (6/9/2019), YouTube melanggar peraturan Children's Online Privacy Protection Act (COPPA).

Dalam hal ini YouTube mengaktifkan cookies pada konten-konten video yang ditujukan untuk anak di bawah 13 tahun.

Dengan demikian, Youtube mendapatkan data-data privasi anak tanpa sepengetahuan orangtua.

Data-data tersebut seperti preferensi konten dari anak yang mengakses dan kemudian diinformasikan kepada beberapa perusahaan mainan anak-anak.

Perusahaan-perusahaan yang mengetahui preferensi konten, akan lebih mudah untuk mengiklankan produk-produknya kepada anak.

2 of 3

Dua Pembayaran

Ilustrasi YouTube. Kredit: Freepik
Ilustrasi YouTube. Kredit: Freepik

Denda tersebut dibagi ke dalam dua pembayaran, USD 136 juta atau sekitar Rp 1,9 trilun dibayarkan ke FTC, sedangkan sisanya dibayarkan kepada Kejaksaan Agung New York.

Setelah kejadian ini, Youtube akan memberhentikan iklan-iklan yang terdapat pada konten yang ditujukan untuk anak-anak.

 

3 of 3

Solusi YouTube

Ilustrasi Youtube
Ilustrasi Youtube (Liputan6.com/Sangaji)

Tentu untuk mengidentifikasi konten untuk anak, nantinya kreator dapat membuat kontennya menjadi bagian khusus yang ditujukan untuk penonton anak-anak.

YouTube sendiri menganjurkan para orangtua untuk mengarahkan anak-anaknya menggunakan Youtube Kids.

Platform yang dikhususkan untuk anak-anak tersebut akan lebih aman ketika mereka menonton video tanpa jangkauan orangtua.

(Keenan Pasha/Isk)

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait