Asteroid yang Disebut Hantam Bumi 9 September Bukan Ancaman

Oleh Agustinus Mario Damar pada 02 Sep 2019, 07:30 WIB
Diperbarui 17 Sep 2019, 16:55 WIB
Visual permukaan asteroid Ryugu berhasil ditangkap oleh robot jelajah Hayagusa2 milik badan antariksa Jepang, JAXA (AFP/JAXA)

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa bulan lalu, European Space Agency (ESA) memperkirakan asteroid 2006 QV89 akan melintasi dan diprediksi akan menabrak Bumi pada 9 September 2019.

ESA sendiri beberapa waktu lalu memang merilis daftar objek luar angkasa yang akan menabrak Bumi. Salah satunya adalah asteroid 2006 QV89 ini.

Namun dari pengamatan terbaru yang dilakukan bulan lalu, prediksi awal yang menyebut 2006 QV89 bakal menabrak Bumi dipastikan tidak terjadi. Dengan kata lain, asteroid ini bukan ancaman bagi Bumi.

Seperti dikutip dari BGR, Senin (2/9/2019), asteroid ini tidak akan menabrak Bumi hingga setidaknya untuk satu abad ke depan.

Temuan mengenai asteroid 2006 QV89 yang tidak berbahaya ini dilakukan oleh Institute for Astronomy di University of Hawaii.

Dipimpin oleh David Tholen, para astronom dari University of Hawaii melakukan pengamatan untuk mengetahui daftar asteroid potensial yang bersinggungan dengan Bumi. Hasilnya, 2006 QV89 tidak termasuk.

"Ada perbedaan besar antara mengetahui mana asteroid berbahaya atau tidak, dengan mengetahui posisinya di mana," tutur Tholen dalam pernyataan beberapa waktu lalu.'

Perlu diketahui, dibandingkan dengan asteroid sepanjang 10 kilometer yang membunuh dinosaurus non-avian sekitar 66 juta tahun lalu, ukuran 2006 QV89 cukup kecil yakni hanya 40 meter.

2 of 3

Ditemukan pada Agustus 2006

Ilustrasi Asteroid
Ilustrasi artis tentang asteroid yang berpotensi berbahaya menuju Bumi. (Kredit: ESA)

Sebelumnya, dalam pantauan ESA, mereka menyimpulkan sangat kecil kemungkinan 2006 QV89 menghantam bumi. Kemungkinan batuan tersebut menghantam Bumi hanya 1:7.299.

Berdasarkan pengamatannya, ESA mengatakan 2006 QV89 paling dekat akan berjarak sekitar 42 juta mil atau sekitar 6,7 juta kilometer dengan Bumi.

Jarak tersebut masih sangat jauh, mengingat jarak Bulan dengan Bumi sejauh 238.900 mil atau sekitar 384.400 kilometer.

Seperti namanya, asteroid 2007 QV89 ditemukan pada 29 Agustus 2006.

Batuan antariksa ini ditemukan oleh Catalina Sky Survey yaitu sebuah organisasi yang berbasis di observatorium di dekat Tucson, Arizona.

3 of 3

Sering Mengunjungi Bumi

Ilustrasi asteroid
Ilustrasi asteroid (Wikipedia)

Asteroid ini sebenarnya akan cukup sering mengunjungi Bumi. Setelah terbang pada 2019, objek tersebut akan kembali menyambangi Bumi pada 2032, 2045, dan 2062.

Adapun menurut ESA, 2006 QV89 merupakan salah satu dari 10 objek luar angkasa yang akan menabrak Bumi. Asteroid tersebut berada di posisi nomor empat.

ESA memperbarui daftar tersebut secara berkala, dan yang terbaru pada 6 Juni 2019.

(Dam/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓