Facebook Pakai Kecerdasan Buatan untuk Petakan Populasi Dunia

Oleh Liputan6.com pada 24 Jun 2019, 11:01 WIB
Facebook

Liputan6.com, Jakarta - Facebook adalah sebuah layanan jejaring sosial yang berkantor pusat di Menlo Park, California, Amerika Serikat. Media sosial ini meluncur pada Februari 2004 dan didirikan oleh Mark Zuckerberg.

Facebook merupakan perusahaan besar yang telah mengerjakan beberapa proyek. Saat ini Facebook berupaya menggunakan kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI)  untuk memetakan kepadatan populasi di dunia.

Pada 2016, Facebook pertama kali membuat peta untuk 22 negara. Setelah membuat peta baru yang mencakup sebagian besar benua Afrika, saat ini peta tersebut diperluas hampir seluruh populasi di dunia.

Facebook mengungkapkan bahwa membuat peta seperti ini adalah pekerjaan yang menantang dan sulit dilakukan. Untuk membuat peta kepadatan populasi sendiri, manusia harus memberikan label pada setiap bangunan dalam gambar untuk kemudian didata oleh sensus.

Benua Afrika sendiri mempunyai wilayah seluas 150.000 mil persegi tetapi hanya memuat 55.000 orang.

Pekerjaan ini sepertinya cocok dilakukan oleh AI. Untuk mengoptimalkan proses ini, para insinyur Facebook menggunakan data dari proyek pemetaan sumber terbuka Open Street Map untuk melatih sistem visi komputer yang dapat mengenali bangunan dalam citra satelit.

Kemudian mereka menggunakannya untuk menghapus data satelit yang menunjukan tanah kosong.

 

2 of 4

Lebih Cepat dan Akurat

Facebook
Ilustrasi Facebook. (Foto: Fox News)

Menurut Facebook, sistem yang saat ini dipakai lebih cepat dan akurat dibandingkan tahun 2016. 

Mereka memverifikasi pekerjaan tersebut telah dibantu para peneliti dari Pusat Jaringan Informasi Ilmu Pengetahuan Bumi Internasional (CIESIN) di Universitas Columbia.

Facebook mengatakan, "Evaluasi yang ketat, baik di lapangan maupun melalui citra satelit dengan resolusi tinggi telah dilakukan oleh tim internal dan mitra pihak ketiga. Mereka mengonfirmasi bahwa data yang didapat telah akurat daripada data yang pertama kali mereka rilis. Mereka juga sudah membuat perbaikan yang signifikan selama dua tahun terakhir."

Peta ini akan diliris secara gratis bagi siapa saja yang ingin mengaksesnya dalam beberapa bulan ke depan. Ia juga mengungkapkan bahwa data ini dapat digunakan untuk memudahkan pengguna ketika terjadi bencana dan vaksinasi.

 

3 of 4

Dipakai Palang Merah Amerika

Mark Zuckerberg
Mark Zuckerberg, Founder sekaligus CEO Facebook, banyak disalahkan sebagian pihak karena membiarkan penggunanya membagikan tautan berita hoax di Facebook. (Doc: Wired)

Peta kepadatan populasi membantu tim dalam menargetkan arena yang efektif. Data ini telah digunakan oleh Palang Merah Amerika.

Ketika Facebook meluncurkan proyek pemetaan pada 2016, proyek tersebut bukan sebagai upaya kemanusiaan, melainkan untuk "menghubungkan yang tidak terhubung". Dengan kata lain, ia ingin menghubungkan banyak orang melalui internet dan facebook.

Facebook juga mencari cara untuk menghubungkan miliaran pelanggannya melalaui proyek-proyek seperti drone bertenaga surya dan jaringan operator bersubsidi.

Upaya perusahaan Facebook untuk memperbesar ukuran perusahaannya memang memiliki efek yang beragam. Beberapa efeknya adalah ketidakmampuan untuk mengendalikan berita palsu, serta munculnya beragam pidato kebencian di platform.

(Linda Fahira Putri/Isk)

4 of 4

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓