Domino's Pakai Teknologi Robot Self-Driving untuk Antar Pizza

Oleh Athika Rahma pada 19 Jun 2019, 10:30 WIB
Domino's Antarkan Pizza Pakai Self-Driving Robot

Liputan6.com, Jakarta - Bila Uber berencana pakai drone buat antar pesanan konsumennya, sekarang giliran Domino's Pizza menggunakan teknologi dalam bisnisnya. Domino's bakal antar pizza pesanan pelanggannya pakai robot yang bisa berkendara sendiri.

Sebagaimana yang dilansir dari Ubergizmo, Rabu (19/6/2019) pelanggan pizza di Houston, Texas, Amerika Serikat bakal jadi yang pertama menjajal layanan Domino's ini.

Domino's sendiri memang bekerjasama dengan startup jasa antar robotik, Nuro, demi memaksimalkan layanan ini.

Uji coba terhadap robot self-driving alias robot yang berkendara secara otomatis ini juga sudah dilakukan dari lokasi toko Domino's di Houston. Kemungkinan, cabang ini akan jadi toko pertama Domino's yang pakai robot untuk pesan antarnya kuartal akhir 2019 nanti.

Kepala PR Nuro, Cosimo Leipold menyatakan tujuan mereka adalah ingin memperkenalkan layanan robotik yang sama seperti yang dilakukan manusia.

Meski belum sempurna, robot dari Nuro bakal dikembangkan secara gradual. Nuro juga akan menambahkan banyak robot ke toko di Houston agar bisa menangani pelanggan lebih persisi.

Sementara, tidak ada yang berubah dalam segi pemesanan. Pelanggan cuma perlu memesan seperti biasa (di area yang sudah terjangkau robot Nuro). Secara otomatis, pizza favorit akan meluncur ke lokasi tujuan.

2 of 3

LIPI Kembangkan Robot Penjinak Bom

Robot penjinak bom Morolipi V.2
Robot penjinak bom Morolipi V.2. Dok: lipi.go.id

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengembangkan sebuah robot penjinak bom. Karya tersebut diberi nama Morolipi V.2.

Morolipi adalah mobil robot penjinak bom yang mempunyai dimensi lebih kecil dan lebih ringan sehingga mudah untuk dibawa kemana saja.

Robot ini dilengkapi dengan empat flippers yang dapat bergerak secara independen, tidak hanya dapat berjalan di atas tanah yang datar saja tetapi bisa juga untuk menaiki atau menuruni tangga dengan slope 45 derajat.

Menurut Dr Eng Estiko Rijanto, peneliti Pusat Penelitian Tenaga Listrik dan Mekatronik (Telimek) LIPI, untuk menyempurnakan kinerja mobil robot ini perlu adanya inovasi serta kreasi baru yang dikembangkan oleh para peneliti. Demikian seperti dikutip dari situ web resmi LIPI, Selasa (18/6/2019).

Estiko mengupayakan agar semua onderdil yang dibutuhkan untuk merakit mobil robot ini bisa didapatkan dari produk-produk lokal.

Untuk masalah harga, mobil robot yang dikembangkan sejak 2004 dan berlanjut pada 2010 ini bisa lebih murah 50 persen dibandingkan dengan mobil penjinak bom impor yang mencapai harga sekitar Rp 1 miliar per unitnya.

3 of 3

Keunggulan Morolipi V.2

Robot penjinak bom Morolipi V.2. Dok: lipi.go.id
Robot penjinak bom Morolipi V.2. Dok: lipi.go.id

Morolipi V.2 diaplikasikan untuk mensubstitusi robot-robot impor yang digunakan TNI dan POLRI, mengurangi ketergantungan terhadap luar negeri dalam hal teknologi pertahanan, dan dapat didiversifikasikan untuk aplikasi mobile robot lainnya.

Lalu, keunggulan apa saja yang bisa didapatkan oleh pengguna mobil robot ini? Keunggulannya antara lain perancangan berbasis pesanan sesuai kebutuhan pengguna, memaksimalkan potensi dalam negeri, serta perbaikan dan perawatannya lebih mudah dilakukan karena merupakan produksi dalam negeri.

Ditambah mampu melewati tanggul dan tangga dengan slope 160 dan bisa untuk memotong kabel berdiameter 3 mm untuk menjinakkan bom.

(Tik/Ysl)

Lanjutkan Membaca ↓