Foto Jamur Bisa Tumbuh di Mars Picu Kontroversi di Kalangan Ilmuwan

Oleh Liputan6.com pada 02 Apr 2019, 06:30 WIB
Jamur di Planet Mars

Liputan6.com, Jakarta - Penemuan mengejutkan di planet Mars baru-baru ini tertuang dalam makalah baru. Di dalam isi makalah itu, ada beberapa foto 'jamur' yang diduga tumbuh di Mars.

Gambar-gambar ini sontak membuat internet heboh. Namun, ada juga beberapa warganet yang tetap skeptis.

Salah satu yang disorot adalah jurnal yang menerbitkan informasi tersebut, Journal of Astrobiology and Space Science.

Dikutip dari Science Alert, Selasa (2/4/2019), pada laman tersebut terdapat jurnal penelitian bertema Menjaga Bumi dari Organisme Mars. Dari judul itu, tersaji seluruh sudut pandang mengenai kondisi biologi Mars.

Salah satu jurnal berisi tema jamur misterius berjudul "Bukti Kehidupan di Mars?", juga memicu kontroversi di kalangan ilmuwan.

Enam ilmuwan independen dan delapan editor senior pun akan memeriksa artikel tersebut.

Tiga dari pengulas segera menolak makalah itu dan satu editor dengan keras menentang makalah. Meski begitu, makalah ini akhirnya tetap diterbitkan.

"Kami tidak memiliki bukti. Tak ada foto sel atau struktur seluler. Tidak ada," ujar Regina Dass, ahli mikologi di Pondicherry University di India.

Alih-alih jamur, NASA malah menyebutnya 'blueberry'. Namun, tak seperti penulis makalah baru ini, tidak ada seorang pun di badan antariksa yang benar-benar berpikir bola kecil ini adalah tanda kehidupan, apalagi buah atau sayuran yang sedang tumbuh.

2 of 3

NASA Berhasil Uji Coba Helikopter Mini untuk Terbang ke Mars

NASA Bakal Jadikan Mars Sebagai Objek Wisata Luar Angkasa
Ditemukannya air di Mars membuka peluang NASA untuk menjadikan Planet Merah tersebut sebagai objek wisata, apakah mungkin bisa terjadi?

NASA dilaporkan berhasil mengujicoba helikopter mini yang akan mereka terbangkan ke Planet Mars.

Kabarnya, helikopter tersebut akan diterbangkan ke Planet Merah pada 2020 atau 2021 mendatang.

Dilansir Mirror pada Senin (1/4/2019), jika dilihat dari wujudnya, helikopter menyerupai drone seperti yang sudah kita lihat di langit selama ini.

Meski akan diterbangkan ke ruang hampa udara, bobot helikopter mini tersebut cuma 1,8 kilogram saja. Ia diujicoba di dalam ruang vakum Jet Propulsion laboratory milik NASA.

Adapun fungsi dari ruang vakum akan memberikan oksigen, nitrogen, dan gas lain seperti karbondioksida untuk seolah-seolah memberikan kondisi serupa mirip dengan atmosfer Mars. Hasiilnya, helikopter mampu bertahan di kondisi ekstrem tersebut.

Helikopter ini, akan dikontrol NASA dari jarak ratusan juta mil jauhnya. Nanti, ia juga akan terbang ke dalam atmosfer Mars yang dingin dengan temperatur minus 90 derajat Celsius.

"Menyesuaikan kondisi atmosfer Mars ke helikopter adalah salah satu tantangan yang kita alami sekarang," kata Teddy Tzanetos, konduktor uji coba helikopter.

"Kami ingin benar-benar menciptakan simulasi terbang di Mars dan membuatnya merasakan gravitasi yang berbeda, menggingat gravitasi Mars lebih lemah," lanjutnya.

NASA sendiri menargetkan untuk menerbangkan helikopternya ke Mars pada 2020. Menurut estimasi, helikopter akan mendarat di permukaan Mars pada Februari 2021.

 

3 of 3

Dikerjakan Selama Empat Tahun

Planet Mars (NASA).
Planet Mars (NASA).

Desain helikopter bernama Mars Helicopter ini sudah dikerjakan selama empat tahun oleh Jet Propulsion Laboratory NASA. Namun ketika itu, belum dapat diputuskan kapan helikopter tersebut akan diterbangkan.

Kendati demikian, helikopter disebut tak akan mempengaruhi misi penerbangan ke Mars.

Jika helikopter ini berhasil, bisa jadi akan dapat membantu misi ke Mars karena mampu merekam video dalam posisi bird-eye, sesuatu yang tak dapat dilakukan sebelumnya.

Bahkan bukan tak mungkin, helikopter bisa digunakan untuk menjelajah wilayah yang tak terjangkau sebelumnya. Rencananya, helikopter akan disematkan di bawah rover yang diterbangkan ke Mars

Begitu tiba di Planet Merah, helikopter akan mencari tempat yang tepat untuk mulai meluncur dan terbang.

Akan tetapi perlu diingat, karena jarak Bumi dan Mars sangat jauh, perintah yang diberikan membutuhkan waktu beberapa menit untuk dapat diterima helikopter.

"Ide helikopter yang terbang di planet lain ini sangat menarik. Mars Helicopter menawarkan banyak kesempatan untuk perkembangan ilmu, penemuan, dan misi Mars di masa depan," jelas anggota NASA Jim Bridenstine.

(Jek/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓