Anggota BRTI Periode 2018-2022 Resmi Dilantik Menkominfo

Oleh Liputan6.com pada 19 Des 2018, 19:00 WIB
BRTI

Liputan6.com, Jakarta - Komite Regulasi Telekomunikasi - Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (KRT-BRTI) periode 2018-2022, akhirnya resmi dilantik oleh Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara.

Ada sembilan orang yang dilantik menjadi wasit untuk industri telekomunikasi. Sembilan orang ini meliputi sebagai berikut.

1. Ketua BRTI: Dirjen Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI)

2. Wakil BRTI: Dirjen Aplikasi dan Informatika (APTIKA).

3. Agung Harsoyo (Unsur masyarakat)

3. Bambang Priantono (Unsur masyarakat)

4. Danrivanto Budhijanto (Unsur pemerintah)

5. I Ketut Prihadi Kresna (Unsur masyarakat)

6. Johny Siswadi (Unsur masyarakat)

7. Rolly Rochmad Purnomo (Unsur masyarakat)

8. Setyardi Widodo (Unsur masyarakat)

Rudiantara mengatakan, pada proses pemilihan, pihaknya bertemu dengan semua kandidat. Dia mengatakan, pemilihan anggota KRT-BRTI ini dipilih oleh Panitia Seleksi dan berdasarkan masukan stakeholder dari luar pemerintah.

"Ini hasil masukan juga dari stakeholder luar yang mengamati perkembangan sektor TIK," kata pria yang karib disapa Chief RA ini, usai melantik KRT-BRTI di Gedung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo), Jakarta, Rabu (19/12).

Dilanjutkannya, panitia Seleksi KRT-BRTI ini diketuai oleh Erry Rhardjapamekas dan anggota salah satunya ada William Tanuwijaya (Tokopedia), Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) Jamalul Izza, dan stakeholder lain. 

2 of 3

Menkominfo: BRTI Nanti Tak Bakal Cuma Urus Telko

Menkominfo Rudiantara Datang ke KPK
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara seusai menyambangi gedung KPK di Jakarta, Rabu (3/10). Menkominfo Rudiantara menyatakan kehadirannya untuk berdiskusi dengan KPK terkait barang bukti elektronik. (Merdeka.com/Dwi Narwoko)

Rudiantara pada Juni 2018 mengklaim kalau tugas utama Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) nantinya bakal lebih dikembangkan sesuai dengan perkembangan zaman.

Jika saat ini BRTI identik dengan telekomunikasi, maka pemilihan BRTI di tahun ini akan menyeimbangkan antara unsur telekomunikasi dan non telekomunikasi.

"BRTI ini unsur internet sudah cepat masuk. Yang dipikirkan sekarang itu bagaimana juga bisa mencakup konten. Jangan BRTI ini mikirnya hanya interkoneksi saja. Itu udah lewat masanya. Jadi sekarang, unsur non telekomunikasi harus masuk," kata Rudiantara saat acara buka puasa dan pelantikan pengurus APJII di Hotel JS Luwansa, Jakarta, Kamis (7/6/2018).

Dia menjelaskan, mulai kepengurusan di tahun ini, salah satu langkah konkretnya adalah penambahan komisioner BRTI dari yang berjumlah tujuh menjadi sembilan orang.

 

3 of 3

Wakil Ketua BRTI

Kemkominfo
Dirjen Aptika Kemkominfo Semuel Abrijani Pangerapan. Liputan6.com/Jeko I.R.

Menariknya, dalam kepengurusan mendatang Dirjen Aplikasi dan Informatika (Aptika) Semuel Abrijani Pangerapan, akan menjadi Wakil Ketua BRTI.

"Ketuanya boleh milik Dirjen PPI atau SDPPI. Milih salah satu. Terserah. Tapi wakil ketuanya Dirjen Aptika Pak Semmy (sapaan karib Semuel). Nah, nanti anggotanya pun tetap diproses dan diseleksi oleh komite seleksi BRTI," kata pria yang akrab disapa Chief RA ini.

Menurutnya, hal ini menunjukan bahwa Kemkominfo pun harus cepat berubah. Berubah sesuai dengan perkembangan zaman. Hal ini diperlukan, sebab jika tidak negeri ini akan tertinggal.

"Ini menunjukan bahwa Kemkominfo harus berubah dan harus cepat. Tidak lagi berubahnya evolusi tapi tidak revolusi juga. Mungkin kalau bahasa saya itu, accelerated evolution. Kalau tidak kita akan ketinggalan dengan negara-negara tetangga," tandasnya,

Reporter: Fauzan Jamaludin

Sumber: Merdeka.com

(Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait