Lukisan Hasil Karya Kecerdasan Buatan Terjual Rp 6,5 Miliar

Oleh Agustin Setyo Wardani pada 28 Okt 2018, 12:00 WIB
Diperbarui 28 Okt 2018, 16:16 WIB
Lukisan

Liputan6.com, Jakarta - Siapa sangka, lukisan hasil karya kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) dengan judul Portrait of Edmond Belamy, laku seharga US$ 432.500 atau setara Rp 6,5 miliar dalam lelang.

Ya, lukisan yang dilukis oleh kecerdasan buatan itu ikut dilelang oleh rumah lelang Christie.

Bahkan menurut laporan yang dikutip Tekno Liputan6.com dari The Verge, Minggu (28/10/2018), sebenarnya lukisan tersebut ditargetkan hanya terjual antara US$ 7.000 hingga US$ 10.000 (sekitar Rp 106,5-152 jutaan).

Karya seni tersebut diciptakan oleh sekelompok orang yang menamakan diri mereka Obvious. Ketiga anggota Obvious adalah mahasiswa Prancis berusia 25 tahun. Mereka menggunakan algoritma kecerdasan buatan bernama GAN (generative adversarial network) untuk membuat lukisan tersebut.

Kecerdasan buatan itu dilatih menggunakan sejumlah potret bersejarah kemudian mulai mencoba membuat gambar sendiri. Kemudian, gambar yang telah dibuat dicetak dan dibingkai, selanjutnya ditandatangani dengan nama algoritma GAN.

Pihak rumah lelang Christie mengonfirmasi, harga jual lukisan tersebut melalui telepon. Namun, pemenang lelang ingin namanya tetap jadi anonim.

2 of 3

Terlibat Kontroversi

Ilustrasi Kecerdasan Buatan. Kredit: Geralts via Pixabay
Ilustrasi Kecerdasan Buatan. Kredit: Geralts via Pixabay

Meski begitu, lukisan Belamy ini sebelumnya pernah jadi kontroversi terkait dengan cipta karya AI-nya. Pasalnya, Obvious mengakui, selain memakai algoritma GAN, mereka juga menggunakan kode dari artis lain berusia 19 tahun yakni Robbie Barrat.

Tak jelas seberapa banyak kode AI milik Barrat yang digunakan, Namun tidak jelas apakah Barrat memiliki hak kepemilikan atas lukisan tersebut, mengingat kode AI miliknya dibagikan secara open source.

3 of 3

Ucapkan Terima Kasih

ROSS
Ternyata, selain pekerja seks komersial, robot dengan kecerdasan buatan juga mulai mengambil peran sebagai ahli hukum. (Sumber techinsider.io)

Obvious sendiri dalam pernyataannya menyebutkan ucapan terima kasihnya kepada komunitas AI, terutama yang membantunya menggunakan teknologi Ai seperti Ian Goodfellow si pencipta algoritma GAN.

"Kami juga berterima kasih kepada Robbie Barrat yang turut memberikan pengaruh pada karya seni ini," tutur Obvious.

Tak lupa Obvious juga berterima kasih pada Christie karena telah memberi kesempatan pada lukisan karya AI untuk pengembangan teknologi dalam penciptaan karya seni.

(Tin/Isk)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓