Facebook Pastikan Tak Ada Pengguna Indonesia Jadi Korban Cambridge Analytica

Oleh Agustinus Mario Damar pada 11 Jul 2018, 17:00 WIB
Ilustrasi Facebook

Liputan6.com, Jakarta - Skandal penyalahgunaan data pengguna Facebook yang dilakukan oleh firma analisis Cambridge Analytica memasuki babak baru. Facebook baru-baru ini mengungkap temuan baru dari hasil investigasi.

Informasi ini diketahui langsung Dirjen Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Samuel Abrijani Pangerapan, setelah sebelumnya Facebook mengirimkan surat pemberitahuan.

Adapun isi dalam surat itu, perusahaan yang dipimpin Mark Zuckerberg itu memastikan tak ada pengguna asal Indonesia yang menjadi korban penyalahgunaan data oleh Cambridge Analytica.

"Dalam investigasi awal, Facebook menyebut tak ada pengguna asal Indonesia yang datanya diambil oleh Cambridge Analytica," tutur Semuel kepada Tekno Liputan6.com, Selasa (10/7/2018).

Selain itu, raksasa media sosial itu juga memperbarui data jumlah pengguna yang disalahgunakan. Menurut Semuel, data pengguna Facebook yang disalahgunakan seluruhnya ada di Amerika Serikat.

"Sebelumnya, disebutkan ada 87 juta pengguna Facebook yang terdampak, tapi dari laporan terkini, hanya ada 30 juta pengguna dan seluruhnya berada di Amerika Serikat," tuturnya menjelaskan.

Lebih lanjut dijelaskan oleh Semuel, Facebook memastikan tak ada kebocoran data pengguna. Media sosial itu menegaskan tak ada sistem keamanan yang dibobol oleh Cambridge Analytica maupun rekanannya.

"Facebook menyebut akses data oleh aplikasi itu terbatas pada informasi yang disetujui pengunduh aplikasi untuk dibagikan, sesuai dengan pengaturan privasi mereka sendiri," ujarnya.

Karenanya, pria yang akrab dipanggil Semmy tersebut menuturkan, batasan data yang dapat dibagi itu sebenarnya tergantung pada masing-masing individu pengguna.

"Jadi, memang di media sosial itu seluruhnya ada di kita (pengguna), termasuk soal pengaturan privasi. Jadi, ada yang membuka datanya, ada pula yang membatasinya," tuturnya menjelaskan.

Kendati demikian, ia memastikan pihaknya masih terus melakukan pengawasan, mengingat investigasi masih dilakukan. Ia pun menegaskan pada penyedia layanan di Indonesia harus mematuhi aturan, terutama soal privasi data.

2 of 2

Data Pengguna Facebook di 10 Negara Bocor, Indonesia Kena Imbasnya

Ilustrasi Facebook. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat
Ilustrasi Facebook. Liputan6.com/Mochamad Wahyu Hidayat

Sebelumnya, Facebook mengungkap informasi sekiranya 87 juta pengguna telah digunakan secara tidak layak oleh perusahaan konsultan politik, Cambridge Analytica.

Sebagian besar merupakan data pengguna Facebook di Amerika Serikat (AS), dan Indonesia juga termasuk tiga besar yang menjadi korban.

Ada 70,6 juta akun yang disalahgunakan berasal dari AS, Filipina berada di posisi ke dua dengan 1,2 juta dan Indonesia dengan 1 jutaan akun. Dari total jumlah akun yang disalahgunakan, 1,3 persen adalah milik pengguna di Indonesia.

Negara-negara lain yang juga menjadi korban adalah Inggris, Meksiko, Kanada, India, Brasil, Vietnam dan Australia. Namun, Facebook mengaku tidak tahu rincian data yang diambil dan jumlah pasti akun yang menjadi korban.

"Total, kami yakin informasi dari 87 juta orang di Facebook, sebagian besar di AS, telah dibagikan secara tidak layak dengan Cambridge Analytica," tulis Facebook dalam keterangan resminya, Kamis (5/4/2018).

Untuk mencegah masalah serupa kembali terjadi, Facebook sekaligus mengumumkan sembilan perubahan penting di layanannya. Hal ini bertujuan memberikan perlindungan yang lebih baik untuk seluruh informasi yang ada di Facebook.

Sembilan perubahan penting itu mencakup API untuk layanan Event, Group, Page, Instagram, Platform, login Facebook, Search and Account Recovery, data panggilan telepon dan pengiriman pesan, Data Providers and Partner Categories, serta pengaturan aplikasi.

(Dam/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: 

Lanjutkan Membaca ↓

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tutup Video