Otak

Bos Telegram mengkritik bahwa masyarakat saat ini lebih suka mengisi pikiran dengan konten-konten "acak" dari Netflix dan TikTok
Tampilkan foto dan video