Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia berharap tujuh anak korban bom Surabaya mendapatkan guru yang memiliki pemahaman keagamaan dan kebangsaan yang tepat.
Tampilkan foto dan video