Pengedar Diringkus, Polisi Buru Bandar Pil Dobel L di Tuban

Oleh Ahmad Adirin pada 06 Okt 2022, 20:06 WIB
Diperbarui 06 Okt 2022, 20:24 WIB
Polres Tuban membekuk pengedar pil terlarang. (Adirin/Liputan6.com)
Perbesar
Polres Tuban membekuk pengedar pil terlarang. (Ahmad Adirin/Liputan6.com)

Liputan6.com, Tuban - Seorang pengedar pil dobel L yang menjadi target operasi (TO) anggota diringkus Satresnarkoba Polres Tuban. Kini, anggota masih memburu terduga bandarnya yang sudah dikantongi identitasnya dan masuk daftar buron.

“Ya, statusnya DPO,” kata Iptu Teguh Triyo Handoko, Kasat Resnarkoba Polres Tuban, Rabu (5/10/2022).

Keberadaan SF ini diduga sebagai penyedia atau pemasok pil dobel L yang diberikan kepada TA (43), pria asal Desa Sidokumpul Tuban. Dimana, TA ini telah diamankan ketika hendak transaksi di rumahnya, Minggu 30 September lalu.

"Kita tahan guna proses penyelidikan lebih lanjut,” jelas Teguh.

Keberadaan penyedia pil dobel L ini masih dilakukan penyelidikan. Sebab, polisi telah memburu di rumahnya tetapi tidak ada.

“Untuk keberadaannya kita cari sesuai keterangan dari tersangka itu, kita cari di rumahnya tetapi belum ada,” jelasnya.

Tersangka yang diamankan ini mendapatkan barang sebanyak 1.000 butir pil dobel L dari seseorang yang kini jadi DPO dengan harga Rp 1,5 juta. Kemudian, sama pelaku dijual kembali kepada pelanggannya setiap paket berisi 10 butir pil dengan harga Rp 40 ribu.

“Pil dobel L satu paket berisi 10 butir dijual Rp 40 ribu. Serta barang bukti yang kita amankan 590 butir pil dobel L, handphone, 4 bungkus rokok, dan uang tunai Rp 34 ribu,” tambah Teguh.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jerat Pidana

Tersangka tersebut ditangkap berdasarkan laporan masyarakat yang merasa resah dengan adanya peredaran obat terlarang daftar G. Lalu anggota berhasil mengidentifikasi keberadaan pelaku dan diamankan beserta pil dobel L siap edar yang dimasukan di dalam kaleng biskuit.

“Barang pil dobel L ini dimasukkan ke dalam kaleng biskuit,” tegas Teguh.

Akibat perbuatannya itu pelaku dijerat dengan pasal 197 subs 196 UU RI No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Dengan ancaman hukuman pidana paling lama 15 tahun penjara dan denda Rp 1,5 miliar.

Artis Terjerat Narkoba
Perbesar
Infografis Penyelundupan Narkoba
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya