Jokowi Perintahkan Menteri PUPR Audit Seluruh Stadion di Indonesia

Oleh Zainul Arifin pada 05 Okt 2022, 17:24 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 17:24 WIB
Kondisi Stadion Kanjuruhan Malang Usai Tragedi Kerusuhan
Perbesar
Sepasang sepatu terlihat di tribun Stadion Kanjuruhan setelah tragedi kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Malang, Jawa Timur, Minggu (2/10/2022). Dunia sepak bola Indonesia kembali berduka menyusul terjadinya kerusuhan pascapertandingan Arema vs Persebaya. (AP Photo/Hendra Permana)

Liputan6.com, Malang - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Menteri PUPR untuk mengaudit total seluruh stadion di Indonesia. Tujuannya, memastikan kondisinya sesuai standar dan memberikan jaminan keamanan.

Pernyataan itu disampaikan Jokowi saat menengok korban tragedi Stadion Kanjuruhan Malang yang dirawat di RS Saiful Anwar Malang pada Rabu (5/10/2022). Usai melawat ke korban, Jokowi juga melanjutkan kunjungan ke Stadion Kanjuruhan.

"Penting juga saya akan ke stadion dan akan perintahkan ke Menteri PUPR untuk mengaudit total seluruh stadion yang dipakai untuk semua liga baik Liga 1 sampai 3," katanya.

Dikatakannya, audit untuk melihat apakah semua kondisi di stadion sesuai standar. Baik itu gerbang stadion maupun manajemen lapangan hingga manajemen pertandingan dan pemegang kendali stadion. Agar peristiwa di Stadion Kanjuruhan Malang tak pernah terjadi lagi.

"Semuanya kita lihat, dari peristiwa ini kita harus perbaiki semuanya, manajemen pertandingan, manajemen lapangan, manajemen pengelolaan stadion, semuanya. Harus kita audit total. Jangan terulang lagi di negara kita," ujar Jokowi.

Presiden Jokowi pada Senin, 3 Oktober 2022 malam telah berkomunikasi dengan Presiden FIFA, Gianni Infantino. Dalam komunikasi itu, federasi sepakbola internasional menyampaikan bila diperlukan siap membantu tata kelola sepakbola Indonesia.

"Beliau menyampaikan kesanggupan itu, siap membantu kita," ujarnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


TGIPF Tragedi Kanjuruhan

Tragedi Kanjuruhan, Elimiati Kehilangan Suami dan Anaknya Usia 3 Tahun
Perbesar
Bunga, syal Arema dan coretan di tembok tanda duka cita memenuhi pintu keluar tribun 13 Stadion Kanjuruhan Malang. Pintu yang terlambat dibuka ditambah kekacauan akibat gas air mata membuat banyak suporter meninggal dunia (Liputan6.com/Zainul Arifin)

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md berharap Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) Tragedi Kanjuruhan rampung bekerja dalam tinga minggu ke depan.

Mahfud berharap dalam jangka waktu itu TGIPF bisa menyampaikan hasil kerjanya kepada Presiden Joko Widodo alias Jokowi.

"InsyaAllah dalam tiga minggu tim ini sudah dapat menyampaikan hasil kerjanya kepada Presiden, dan diharapkan bisa bisa lebih cepat dari target itu," ujar Mahfud dalam keterangannya, Rabu (5/10/2022).

Mahfud menyebut Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) bisa merekomendasikan perombakan organisasi sepak bola Indonesia. Perombakan organisasi buntut dari meninggalnya ratusan jiwa dalam Tragedi Kanjuruhan.

"Kerja tim ini termasuk nanti menjatuhkan atau merekomendasikan penjatuhan sanksi maupun perombakan organisasi, itu mungkin saja," ujar Mahfud.

Infografis Daftar 131 Nama Korban Meninggal Tragedi Kanjuruhan Malang. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Daftar 131 Nama Korban Meninggal Tragedi Kanjuruhan Malang. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya