BLT BBM dan Bansos Transportasi di Kota Madiun Dianggarkan Rp3,5 Miliar

Oleh Liputan6.com pada 30 Sep 2022, 23:59 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 23:59 WIB
Penyaluran Bantuan Langsung Tunai Bahan Bakar Minyak
Perbesar
Warga menerima Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) tahap tiga di Sasana Krida Karang Taruna (SKKT) Kelurahan Pondok Kopi, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, Kamis (22/9/2022). Sebanyak 771 warga di Kecamatan Duren Sawit menerima manfaat BLT tahap tiga sebesar Rp 300 ribu sebagai kompensasi dari naiknya harga BBM. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Madiun - Bantuan sosial sektor transportasi dan bantuan langsung tunai daerah (BLTD) di Kota Madiun, Jawa Timur dianggarkan sebesar Rp3,5 miliar. Bantuan itu sebagai upaya penanganan dampak inflasi imbas dari kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

Sekretaris Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Madiun Sidik Muktiaji mengatakan dana tersebut bersumber dari pengalokasian anggaran dua persen dari pagu sisa triwulan keempat dana transfer umum (DTU) pusat untuk perlindungan sosial akibat inflasi.

"Sesuai Peraturan Menteri Keuangan Nomor 134, yang intinya pemerintah daerah setidaknya mengalokasikan dua persen dari DTU untuk menekan inflasi," ujarnya di Madiun, dilansir dari Antara, Kamis (29/9/2022).

Menurut dia, belanja wajib perlindungan sosial tersebut terbagi menjadi dua kategori. Yakni, bantuan sosial yang akan diwujudkan dalam BLTD BBM dengan total anggaran Rp3,4 miliar dan bansos untuk sektor transportasi sebesar Rp120 juta. Total anggaran DTU tersebut sebesar Rp3,5 miliar.

"Tentu saja untuk masyarakat Kota Madiun yang terdampak. Tetapi mekanismenya seperti apa yang akan mengelola adalah OPD terkait," kata dia.

Adapun bantuan sosial BLTD BBM akan dikelola di Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak. Sedangkan, bansos subsidi BBM sektor transportasi ada di Dinas Perhubungan.

Untuk bansos subsidi BBM sektor transportasi, salah satunya diberikan kepada sasaran ojek daring, ojek konvensional, dan lainnya.

"Sedangkan untuk BLTD, jika mengacu bansos yang sudah-sudah, biasanya akan diseleksi lagi agar tidak terjadi tumpang tindih bantuan. Mereka yang sudah mendapat BLT pusat, tidak mendapatkan lagi. Tapi, itu nanti OPD terkait yang lebih paham," katanya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Menunggu Transfer Pusat

Sidik menyebut penyaluran kedua bantuan tersebut masih menunggu transfer pusat. Transfer biasanya dilakukan setiap bulan.

"Pemerintah pastinya berupaya semaksimal mungkin untuk menekan inflasi ini. Masyarakat diharap bersabar sejenak," tambahnya.

Ia berharap dengan bantuan sosial tersebut, daya beli masyarakat di Kota Madiun yang turun akibat penyesuaian harga BBM dapat meningkat, sehingga laju inflasi dapat dikendalikan.

Infografis Subsidi BBM Bengkak hingga Rp 502 Triliun, Jokowi Harus Bagaimana? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Subsidi BBM Bengkak hingga Rp 502 Triliun, Jokowi Harus Bagaimana? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya