Belasan Warga Jember Mengadu ke Bawaslu, NIK Dicatut Jadi Anggota Parpol

Oleh Hermawan Arifianto pada 10 Sep 2022, 16:07 WIB
Diperbarui 10 Sep 2022, 16:07 WIB
ilustrasi KTP
Perbesar
ilustrasi KTP

Liputan6.com, Jember - Belasan warga Kabupaten Jember mengadu ke Badan Pengawasan Pemilu (Bawaslu) terkait pencatutan Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang dicatut menjadi anggota sejumlah partai politik.

Ketua Bawaslu Jember Imam Thobrony Pusaka mengatakan, warga Jember yang NIK-nya dicatut sebagai anggota partai itu mengaku bukan anggota partai.

"Dari posko pengaduan yang kami buka secara daring maupun luring sejak Agustus 2022 tercatat sebanyak 16 orang yang sudah mengadukan bahwa NIK-nya dicatut sebagai anggota partai," katanya Jumat, (9/9/2022).

Menurutnya pencatutan tersebut tercatat dalam Sistem Informasi Partai Politik (Sipol), dan belasan warga tersebut mengaku tidak pernah mendaftar sebagai kader atau anggota parpol tertentu.

"Dari belasan orang itu, tercatut di beberapa partai politik di antaranya PAN, PKB, dan Golkar, namun secara rinci saya tidak hafal satu persatu NIK warga yang dicatut dalam Sipol itu," tuturnya.

Ia mengatakan kemungkinan jumlah tersebut akan bertambah sehingga Bawaslu Jember mengimbau masyarakat yang NIK dan namanya dicatut sebagai kader parpol bisa mengadukan ke Bawaslu baik secara daring dan luring.

"Kami akan menindaklanjuti pengaduan itu sesuai perundang-undangan dan berkoordinasi dengan KPU agar parpol itu melakukan perbaikan," katanya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Partai Pandu Bangsa

Sementara itu, salah seorang warga Jember Mohammad Reza Muizzul Pasha mengatakan NIK nya dicatut sebagai salah satu anggota Partai Pandu Bangsa, padahal dirinya tidak pernah mendaftar menjadi kader partai politik.

"Saya mengadukan itu ke Bawaslu Jember, dan mereka menyampaikan bahwa partai yang bersangkutan tidak pernah melakukan verifikasi di Jember," ujarnya.

Selain mengadukan secara luring ke Kantor Bawaslu, ia juga mengadukan hal tersebut secara daring ke posko pengaduan dengan mengunggah foto KTP, tangkapan layar Sipol yang ada nama beserta fotonya.

Infografis Relawan Tokoh Bermunculan Jelang Pilpres 2024. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Relawan Tokoh Bermunculan Jelang Pilpres 2024. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya