Kampung Onggoboyo di Kaki Gunung Kelud Kediri Segera Dialiri Listrik

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2022, 12:00 WIB
Diperbarui 05 Agu 2022, 12:00 WIB
Candi Tegowangi
Perbesar
Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana berkunjung ke Candi Tegowangi (Foto: Liputan6.com/Humas Pemkab Kediri)

Liputan6.com, Kediri - Sebuah permukiman terpencil Kampung Onggoboyo, di kakli Gunung Kelud, Desa Babadan, KEcamatan Ngancar, Kabupaten Kediri, Jawa Timur direncakan akan dipasang jaringan listrik.

Kampung Onggoboyo sebelumnya belum terpasang listrik. Untuk itu, Pemerintah Kabupaten Kediri berkoordinasi dengan PLN mengenai rencana pemasangan jaringan listrik di kampung itu.

Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana mengatakan di Kampung Onggoboyo, Desa Babadan, tersebut hingga kini belum terpasang jaringan listrik.

Pihaknya sedang memetakan program pemasangan jaringan listrik tersebut. Selain harus komunikasi dengan PLN, juga harus koordinasi dengan PTPN X.

"Ini salah satu pekerjaan rumah yang harus diprioritaskan supaya jaringan listrik PLN bisa masuk ke Kampung Onggoboyo. Kami berkomunikasi dengan PTPN X. Bagi kami di pemerintahan, pemerataan adanya listrik itu adalah suatu keniscayaan tersendiri," katanya di Kediri, dilansir dari Antara, Kamis (4/8/2022).

Kampung Onggoboyo berada di tengah perkebunan tebu milik PTPN X yang berlokasi di Dusun/Desa Babadan, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri. Kampung itu jauh dari kampung lainnya. Lokasinya di kaki Gunung Kelud, yang berada di Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Di tempat tersebut, terdapat 17 kepala keluarga (KK) yang hingga kini masih tinggal. Aktivitas warga lebih banyak menjadi buruh tani dengan pendapatan yang tidak tentu.

Hingga kini, jaringan listrik dari PLN belum masuk sehingga untuk penerangan warga mengandalkan penerangan dari mesin genset.

Ketua RT di Kampung Onggoboyo, Sutikno mengatakan pada 2014 warga sebenarnya telah mendapatkan bantuan penerangan berupa solar cell dari Bupati yang menjabat saat itu, namun karena daya tahan penyimpanan baterai yang tidak lama, penerangan pun kurang optimal.

Hingga kemudian, warga bernisiatif menggunakan mesin genset supaya malam hari tetap bisa mendapatkan penerangan. "Genset itu pun 1 liter bahan bakar habis untuk tiga jam," kata Sutikno yang mengaku sudah tinggal di kampung ini sejak 1984.

Ia mengatakan, anak-anak yang tinggal di kampung ini juga belajar seperti biasanya, namun saat pandemi COVID-19 sempat kesulitan, karena proses belajarnya lewat daring. Beberapa anak harus ke luar kampung untuk belajar.

Sutikno dengan warga di kampung ini berharap kampung mereka bisa dialiri jaringan listrik PLN. Dulu pernah dilakukan pengukuran jarak antara Kampung Onggoboyo dengan jaringan listrik yang melintas di desa mereka, namun hingga kini belum ada realisasi jaringan listrik masuk.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pemetaan Jarak

Sementara itu, Manager PLN UP3 Kediri Edi Cahyono mengakui bahwa pihaknya memberikan suport terkait dengan program pemkab untuk listrik masuk desa. Pihaknya juga masih memastikan kondisi di lapangan.

Ia menamabahkan untuk mendukung jaringan listrik ke Kampung Onggoboyo harus dipetakan jarak antara lokasi dengan jaringan listrik yang sudah ada di desa itu, termasuk jumlah KK calon pengguna listrik. Hasil analisa nantinya akan diajukan ke bidang listrik desa yang menangani.

"Nanti dari kami akan diajukan ke unit induk distribusi Jawa Timur," kata Edi.

Pihaknya berharap pembangunan jaringan ke depannya di Kampung Onggoboyo tidak memunculkan persoalan, karena melewati lahan perkebunan. Untuk itu perlu adanya pertemuan dengan pihak perkebunan yang difasilitasi Pemkab Kediri.

"Saya kira kalau semua pihak berkoordinasi dengan baik dan masyarakat juga terlibat saya yakin ini akan berjalan baik," kata Edi.

Sebelumnya, warga di pemukiman baru Dusun Ngolakan, Desa Cerme, Kabupaten Kediri, juga belum teralitri listrik. Di daerah itu terdapat 18 KK. Mereka yang tinggal di Dusun Ngolakan adalah warga yang sebelumnya berasal dari Kecamatan Grogol serta ada pula dari Kecamatan Tarokan, yang pindah karena proyek pembangunan bandar udara.

PLN juga sudah berencana membangun jaringan listrik ke dusun tersebut. Proses pembangunan sudah dilakukan. Lewat program listrik desa (lisdes) jaringan yang sedang dibangun tersebut terdiri dari 18 tiang tegangan rendah (TR), satu trafo kapasitas 100 kVA untuk melayani 18 calon pelanggan di daerah tersebut. Jumlah itu sesuai dengan pengajuan awal.

Infografis Subsidi Harga BBM hingga Tarif Listrik Bakal Dihapus? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Subsidi Harga BBM hingga Tarif Listrik Bakal Dihapus? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya