Siswa SMKN 1 Glagah Banyuwangi Rakit Motor Listrik untuk Difabel, Ini Penampakannya

Oleh Hermawan Arifianto pada 22 Jul 2022, 07:09 WIB
Diperbarui 22 Jul 2022, 08:30 WIB
Siswa SMK 1 Galagah Banyuwangi merakit sepeda listrik khusus difabel (Hermawan Arifianto/ Liputan6.com)
Perbesar
Siswa SMK 1 Galagah Banyuwangi merakit sepeda listrik khusus difabel. (Hermawan Arifianto/ Liputan6.com).

Liputan6.com, Banyuwangi - Siswa SMKN 1 Glagah Banyuwangi membuat inovasi sepeda motor listrik yang didesain khusus untuk difabel. Sepeda motor yang diberi nama "Semegah" ini menggunakan mekanisme roda tiga.

Motor didesain dapat bergerak maju ataupun mundur, sehingga sangat memudahkan mobilitas kalangan difabel.

Kepala Sekolah SMKN 1 Glagah Panuri mengatakan, ide pembuatan sepeda listrik ramah difabel berawal dari adanya Kurikulum Merdeka. Dimana sekolah didorong untuk berinovasi dengan melibatkan siswa.

"Kami berupaya mewujudkannya, Alhamdulillah untuk jurusan otomotif guru dan siswanya ini bisa menciptakan sebuah sepeda listrik yang dirancang untuk difabel," kata dia, Kamis (21/7/2022).

Menurutnya, jurusan otomotif bisa saja membuat sebuah inovasi lainnya yang hanya berakhir menjadi sebuah prototipe. Namun di sini para guru dan siswa berkehendak lain. Mereka ingin berinovasi yang hasilnya bisa langsung dimanfaatkan, sehingga dipilihlah sepeda ramah difabel.

"Dan produk motor listrik itu langsung bisa dimanfaatkan, kemarin siswa baru difabel Muhammad Yuki langsung kami berikan motor listrik tersebut," ujarnya.

Pasca launching, motor listrik tersebut cukup banyak diminati. Mulai dari beberapa guru di internal SMKN 1 Glagah, Dinas Sosial, hingga salah satu sekolah yang berada di Kecamatan Kalibaru.

Bila ada pesanan, SMKN 1 Glagah pun siap untuk memproduksi secara masal. Untuk tarif yang dibanderol yakni Rp 9 juta rupiah per unitnya.

"Kebetulan kami SMKN 1 Glagah adalah sebagai sekolah layanan hukum daerah, sehingga selain melayani pendidikan vokasi juga diperbolehkan untuk memasarkan produk karya siswa siswi kami," tandasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Hasil Modifikasi

Proses perakitan Sepeda Listrik  khusus penyandang difabel oleh siwa SMKN 1 Glagah Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)
Perbesar
Proses perakitan Sepeda Listrik khusus penyandang difabel oleh siwa SMKN 1 Glagah Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)

Sementara itu Kaprodi Jurusan Teknik Kendaraan Ringan dan Otomotif SMK 1 Suprapto mengatakan pada dasarnya sepeda listrik tersebut merupakan hasil modifikasi dari yang sudah ada di pasaran. Motor listrik yang ada di pasaran di modif disesuaikan untuk masyarakat difabel.

"Modifikasi sekitar 30 persen, serta cara kerjanya juga dimodifikasi, sistem penggerak kita taruh depan, cara kerja juga kami modifikasi sehingga motor bisa maju maupun mundur," ujarnya.

Untuk lama pengerjaan, membutuhkan waktu 3 - 4 hari. Pekerjaan murni dilakukan oleh siswa tentunya didampingi oleh guru.

Saat ini sepeda tersebut masih tahap pengembangan. Pihaknya masih mencoba mencari desain dan pola yang pas untuk motor listrik difabel tersebut.

"Ini masih kita kembangkan dan kita cari pola sehingga apa yang saat ini kurang bisa kita perbaiki dan sempurnakan," tandasnya.

 

 

Infografis Journal
Perbesar
Infografis Journal: Fakta Fenomena Remaja Citayam di Fashion Week Sudirman (Trie Yasni/Liputan6.com)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya