162 Ton Porang Serpih Kering Madiun Diekspor ke China

Oleh Liputan6.com pada 07 Jul 2022, 15:06 WIB
Diperbarui 07 Jul 2022, 15:06 WIB
Potensi hutan Garut yang masih luas, bisa menjadi salah satu alternatif penanaman tanaman porang sebagai penghasil umbu-umbian tersebut.
Perbesar
Potensi hutan Garut yang masih luas, bisa menjadi salah satu alternatif penanaman tanaman porang sebagai penghasil umbu-umbian tersebut. (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

Liputan6.com, Madiun - Sebanyak 162 ton porang dalam bentuk serpih kering (chips) hasil produksi petani di Kabupaten Madiun, Jawa Timur disekpsor ke China melalui PT Asia Prima Konjac di Desa Kuwu, Kecamatan Balerejo.

Saat melepas ekspor tanaman yang sedang naik daun itu, Bupati Madiun Ahmad Dawami mengaku senang karena porang varietas Madiun 1 yang menjadi komoditas andalan Kabupaten Madiun akhirnya bisa kembali diekspor ke China setelah selama pandemi ditutup sejak pertengahan tahun 2020.

"Alhamdulillah hari ini porang dari petani Kabupaten Madiun bisa diekspor ke China lagi. Ini kabar baik untuk semuanya. Saya ingin semua bahagia terlebih para petani porang di Madiun," ujar Bupati Madiun yang akrab disapa Kaji Mbing, di Madiun, dilansir dari Antara, Rabu (6/7/2022).

Ia berharap dengan dibukanya kembali keran ekspor porang, harga panen umbi komoditas tersebut dapat naik dan kembali normal.

Sebelum pandemi, harga panen umbi porang berkisar antara Rp10.000 hingga Rp14.000 per kilogram tergantung ukuran. Sedangkan saat ini harganya anjlok pada kisaran Rp2.500 hingga Rp2.800 per kilogram.

"Mudah-mudahan dengan dibukanya ekspor ini harga porang menjadi normal, sehingga para petani kita di Kabupaten Madiun lebih semangat lagi ketika harganya mulai membaik," kata dia.

Ia menjelaskan dibukanya ekspor porang tersebut sudah lama diupayakan, mulai dari Pemerintah Kabupaten yang dibantu forkopimda hingga Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Keran ekspor ke China akhirnya dibuka setelah surat keterangan registrasi lahan sebagai syarat untuk ekspor ke China terpenuhi.

Oleh karena itu, Bupati meminta para petani porang di Kabupaten Madiun untuk disiplin menjaga surat keterangan registrasi lahan yang berkaitan dengan keamanan pangan, kesehatan makanan, dan keterangan asal barang atau komoditasnya.

"Dengan surat keterangan registrasi lahan tersebut ada beberapa protokol yang harus dipatuhi. Artinya, komoditas porang dari petani sampai pabrik dan kemasannya harus diatur dengan baik sesuai syarat negara tujuan ekspor. Sebab, ketika ada pelanggaran maka sanksinya cukup berat, yakni ekspornya bisa ditahan lagi selama 5 tahun. Jadi harus disiplin," kata Bupati.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 


Penyebab Harga Turun

Presiden Direktur PT Asia Prima Konjac Pin Haris mengatakan harga porang menurun karena stok yang melimpah di tingkat petani seiring penutupan pasar ekspor sejak Juni 2020.

"Salah satu penyebab penutupan ekspor karena pandemi COVID-19. Sehingga administrasi keamanan pangan sangat diperketat," kata Pin Haris.

Setelah aktivitas ekspor dibuka kembali, pihaknya siap menampung hasil panen petani porang di Kabupaten Madiun. Ia juga meminta petani porang untuk menjaga mutu hasil porang sesuai permintaan negara tujuan ekspor sehingga tidak ada komplain dan bisa lancar.

Ekspor ratusan ton komoditas unggulan dari Kabupaten Madiun itu dilepas oleh Bupati Madiun H. Ahmad Dawami dari halaman PT Asia Prima Konjac ditandai dengan pemecahan kendi yang disaksikan Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Gatut Sumbogojati, Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati A. M. Adnan, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Jatim Hadi Sulistyo, Direktut PT. Asia Prima Konjac Revi Cristian Gosali dan Forkopimda Kabupaten Madiun.

Total terdapat enam kontainer berisi 162 ton serpih porang kering yang diberangkatkan untuk diekspor ke China.

Infografis Alasan Larangan Ekspor CPO dan Bahan Baku Minyak Goreng. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Alasan Larangan Ekspor CPO dan Bahan Baku Minyak Goreng. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya