DLH Mengukur Kualitas Udara Kota Surabaya Selama Januari-Mei, Hasilnya?

Oleh Liputan6.com pada 25 Jun 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 25 Jun 2022, 18:00 WIB
Potret Kota Surabaya Ramah Pengguna Sepeda (sumber: instagram/dishubsurabaya)
Perbesar
Potret Kota Surabaya Ramah Pengguna Sepeda (sumber: instagram/dishubsurabaya)

Liputan6.com, Surabaya - Indeks kualitas udara Kota Surabaya selama Januari hingga Mei 2022 tercatat 87,0874 atau masih dalam klasifikasi baik (70 ≤ x < 90), kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya Agus Hebi Djuniantoro.

Agus menjelaskan bahwa sesuai peraturan menteri lingkungan hidup dan kehutanan tentang indeks kualitas lingkungan hidup, indeks kualitas udara dihitung berdasarkan konsentrasi polutan udara seperti sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen dioksida (NO2).

"DLH mengukur konsentrasi polutan udara menggunakan alat ukur yang antara lain ditempatkan di stasiun pantau Kantor Kelurahan Kebonsari dan Kebun Bibit Wonorejo," kata Agus Hebi dalam keterangan pers di Surabaya, dilansir dari Antara, Sabtu (25/6/2022).

Kedua stasiun itu memantau konsentrasi polutan yang dijadikan sebagai parameter kualitas udara, meliputi PM10, CO, NO2, SO2, dan O3 serta kondisi kecepatan dan arah angin, suhu, kelembaban, curah hujan, dan radiasi.

"Pemantauan pada kedua lokasi itu menghasilkan dua data, yaitu data Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) serta data konsentrasi kualitas udara dan parameter iklim," kata dia.

Ia mengatakan bahwa DLH juga mengukur konsentrasi PM10, PM 2.5, CO, NO2, SO2, dan O3 serta kecepatan dan arah angin, suhu, kelembaban, curah hujan, dan radiasi menggunakan peralatan sensor yang ditempatkan di Kantor Kecamatan Tandes.

Selain itu, ia melanjutkan DLH Surabaya menempatkan alat pencuplik udara untuk mendukung pengukuran konsentrasi polutan udara di Terminal Tambak Osowilangun, Kebun Bibit (area permukiman), Jemur Ngawinan (area transportasi), dan Menanggal (area perkantoran).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Infografis Penyebab Buruknya Kualitas Udara di Jakarta. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Penyebab Buruknya Kualitas Udara di Jakarta. (Liputan6.com/Abdillah)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya