4 Calon Haji Situbondo Terancam Gagal Terbang ke Tanah Suci Karena Covid-19

Oleh Liputan6.com pada 20 Jun 2022, 21:10 WIB
Diperbarui 20 Jun 2022, 21:10 WIB
Calon haji asal Jatim diberangkatkan dengan Maskapai Saudi Airlines. (Dian Kurniawan/Liputan6.com).
Perbesar
Calon haji asal Jatim diberangkatkan dengan Maskapai Saudi Airlines. (Dian Kurniawan/Liputan6.com).

Liputan6.com, Situbondo - Empat orang calon haji asal Situbondo terancam gagal berangkat karena hasil tes usap berbasis PCR dinyatakan positif terpapar virus corona (COVID-19).

Tiga orang calon haji yang positif COVID-19 merupakan warga Kecamatan Asembagus,  dan satu orang lainnya warga Kecamatan Panji.

"Alhamdulillah kondisi ke empat orang calon haji tersebut sehat walafiat meskipun dinyatakan positif COVID-19," kata Kasi Penyelenggara Haji dan Umroh pada Kantor Kementerian Agama Kabupaten Situbondo, Adi Ariyanto, Senin (20/6/2022), dikutip dari Antara.

Adi menjelaskan bahwa keempat orang calon haji tersebut akan kembali dilakukan tes usap PCR. Jika hasilnya negatif, maka akan diikutsertakan kloter berikutnya, itupun jika ada jatah kursi kosong. Jika tidak ada kursi kosong, maka mereka bisa gagal berangkat.

"Batasnya sampai 1 Juli 2022. Jika pada 1 Juli belum dapat jatah kursi, maka dipastikan gagal berangkat. Namun kami akan upayakan," katanya.


Menuju Jeddah

Jemaah  calon haji asal Situbondo yang direncanakan berangkat dengan kloter 24, sebanyak 310 orang. Namun empat orang dinyatakan positif COVID-19, akhirnya yang berangkat malam ini sebanyak 306 JCH.

"Malam ini JCH Situbondo diberangkatkan, karena besok sekitar pukul 09:0 WIB harus masuk ke Asrama Haji Sukolilo, dan keesokannya akan diterbangkan ke Jeddah," ujarnya.

Infografis Syarat Jemaah Berangkat Haji 2022
Perbesar
Infografis Syarat Jemaah Berangkat Haji 2022 (Liputan6.com/Trie Yas)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya