Kampoeng Batara Banyuwangi Jadi Contoh Pengembangan Kurikulum Sekolah Adat

Oleh Hermawan Arifianto pada 13 Jun 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 13 Jun 2022, 07:00 WIB
Direktur KMA Kemendikbudristek Sjamsul Hadi kunjungi Kampoeng Batara Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)
Perbesar
Direktur KMA Kemendikbudristek Sjamsul Hadi kunjungi Kampoeng Batara Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)

Liputan6.com, Banyuwangi - Direktorat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Masyarakat Adat (KMA), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Tekhnologi melakukan kunjungan ke Sekolah Adat Kampung Batara, Papring, Kelurahan Kalipuro, Banyuwangi. Agenda ini merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Penguatan Lembaga Adat yang dilaksanakan di Banyuwangi.

Direktur KMA Kemendikbudristek Sjamsul Hadi mengatakan, perlunya Pemerintah Daerah memberikan ruang bagi sekolah-sekolah adat yang ada di Banyuwangi, karena sekolah adat memiliki konsep dasar dalam menjaga dan melestarikan akar budaya local tetap lestari.

“Sekolah adat menjadi ruh paling vital dalam menjaga dan melestarikan kearifan local di masing-masing daerahnya. Sehingga, Pemerintah Daerah juga dapat bersinergi melalui Perda Lembaga Adat, agar upaya-upaya edukasi menjadi ruang Bersama untuk memperkuat hal-hal yang berkaitan dengan budaya dan tradisi di Banyuwangi,” kata Sjamsul di Banyuwangi, Minggu (12/6/2022).

Sjamsul, mendorong pemajuan kebudayaan melalui sekolah adat. Menurutnya, Sekolah Adat Kampung Batara sebagai salah satu yang sudah mempunyai kurikulum yang bisa dijadikan sebagai percontohan. Saat ini kami bersama pusat kurikulum dan pembelajaran sedang melakukan pembahasan terkait kurikulum kontekstual.

“Untuk kurikulum sekolah adat, Sekolah Adat Kampoeng Batara sudah memiliki bentuk kurikulumnya, sehingga bisa di adopsi oleh sekolah-sekolah adat yang lainnya. Tentu tidak semua materi kurikulum sama di setiap daerah, namun gambaran umunya sudah bisa di aplikasikan menurut sekolah-sekolah lain di Indonesia,” ungkapnya.

Apalagi, lanjut Sjamsul, Sekolah adat Kampoeng Batara tidak hanya membangun Pendidikan untuk anak-anak, tapi juga orang tua. Disini, Kampoeng Batara juga berbasis pemberdayaan dalam meningkatkan nilai ekonomi masyarakat Papring dan sekitarnya, melalui materi kerajinan dan pengelolaan pangan serta kemampuan digital.

Sementara itu, menurut Kabid Dikmas Dinas Pendidikan Kabupaten Banyuwangi, Nuriyatus Sholeha menegaskan bahwa akan selalu menindaklanjuti dan mendukung kegiatan yang berkaitan dengan kebudayaan.

“Kami bangga, Kementrian memilih Sekolah Adat Kampung Batara Banyuwangi sebagai percontohan. Menlihat selama ini, praktek baik sudah dilakukan disni, apalagi sudah menjadi tujuan edukasi oleh sekolah formal, sekarang formal datang ke non formal,dari tingkat sekolah dasar sampai dengan perguruan tinggi terkait budaya dan adat istiadat,” katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Lestarikan Nilai Adat dan Budaya

Direktur KMA Kemendikbudristek Sjamsul Hadi kunjungi Kampoeng Batara Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)
Perbesar
Direktur KMA Kemendikbudristek Sjamsul Hadi kunjungi Kampoeng Batara Banyuwangi (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)

Sementara itu, Founder Sekolah Adat Kampoeng Batara Widie Nurmahmudy mengatakan, Sekolah Adat Kampoeng Batara, focus mengawal masyarakat untuk terus mengenyam Pendidikan formal. Selain itu, menjaga dan melestarikan nilai-nilai budaya, adat dan tradisi menjadi bagian dari kurikulum Kampoeng Batara.

“Pendidikan itu tanggungjawab kita Bersama. Dan semua orang memiliki peran masing-masing sesuai dengan bidangnya. Sekolah Adat menjadi ruang membangun sinergi untuk menjaga pengetahuan local supaya tidak hilang.” Ungkapnya.

Widdie berharap, kegiatan penguatan Lembaga adat yang di gelar Direktorat KMA, dapat memberikan manfaat terkait eksistensi sekolah adat kedepannya.

Saling tukar pikiran antar peserta dari beberapa wilayah dan menambah pengetahuan dalam rangka pengembangan sekolah adat. Hasil dari kegiatan dapat dijadikan pemangku kepentingan untuk mengambil kebijakan khususnya dalam pelestarian kebudayaan.

Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya