Ajaib, Jemaah Asal Magetan Ini Bisa Berangkat Haji Tanpa Uang Sepeser pun

Oleh Liputan6.com pada 08 Jun 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 08 Jun 2022, 08:00 WIB
Sebanyak 358 jemaah haji Indonesia kloter pertama yang diberangkatkan dari embarkasi solo (SOC 1) sudah tiba di Madinah, Sabtu 4 Juni 2022 telah mendarat di Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA)
Perbesar
Sebanyak 358 jemaah haji Indonesia kloter pertama yang diberangkatkan dari embarkasi solo (SOC 1) sudah tiba di Madinah, Sabtu 4 Juni 2022 telah mendarat di Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) sekitar pukul 09.58 waktu Arab Saudi (WAS). (Tim dokumentasi Kementerian Agama Republik Indonesia)

Liputan6.com, Surabaya - Tidak bisa mengelak untuk berkata tidak bila panggilan itu datang. Panggilan suci dari Allah untuk hamba yang terpilih, untuk menunaikan rukun Islam yang kelima, rukun yang paling berat dilaksanakan, yaitu menunaikan ibadah haji.

Salah seorang jamaah haji perempuan dari  Magetan, Jawa Timur punya cerita unik untuk bisa memenuhi panggilan haji. Eka (50), begitu ia menyamarkan namanya saat bercerita mengenai bagaimana dirinya bisa berangkat haji tanpa uang sepeser pun.

Eka adalah sarjana dari kampus swasta di Malang. Meski pendidikannya terhitung tinggi, namun kehidupannya tak semulus saat masih kuliah.

Usai tamat kuliah, sekira 22 tahun lalu, dirinya langsung diterima menjadi sekretaris desa di Magetan. Di sana dia berhak mengelola tanah kas desa alias tanah bengkok. Tanah itu disewakan, hasilnya lumayan. Setahun bisa mencapai Rp4 juta. 

Uang itu langsung didepositkan ke bank, dengan satu tujuan: naik haji. 

Tak berjalan lama uang itu awet di bank. Ketika itu, ada kerabat yang mengaku butuh uang. Eka yang tak kuasa melihat saudaranya susah, langsung menarik semua depositonya dan meminjamkan seluruhnya.

Namun, uang yang harusnya terkumpul untuk membiayai perjalanannya ke Tanah Suci itu tak pernah kembali hingga saat ini. Keinginan berangkat haji pun hampir punah.

"Waktu itu awal 2000. Biaya naik haji sekitar Rp8 jutaan," katanya mengenang, saat ditemui di Asrama Haji Surabaya, jelang keberangkatannya ke Tanah Suci, dilansir dari Antara, Selasa (7/6/2022).

Saat uang itu masih ada, Eka sudah mempersiapkan kebutuhan untuk berangkat haji. Busana berupa baju putih dan mukena pun sudah ia beli jauh-jauh hari.

"Akhirnya baju putih saya kasihkan orang, mukenanya saya simpan sampai sekarang. Biasanya saya pakai untuk salat di setiap hari raya," ujarnya.

Sejak itu Eka tidak pernah menjalani kehidupan yang lebih baik. Ibu empat anak ini bahkan menapaki kehidupan terjal dengan bekerja serabutan demi memenuhi kebutuhan keluarga yang dijalaninya sampai sekarang.

"Terkadang jadi sopir untuk mobil carteran. Seringkali jadi buruh tani," kata perempuan paruh baya yang menguasai ilmu bela diri ini.

Maklum, suaminya hanya guru ngaji di desa. Menurutnya, setiap hari, buat makan besok saja belum tahu apa ada yang bisa dimakan. Namun, keajaiban datang padanya. Ia pun akhirnya berangkat haji, meski tanpa membawa bekal uang sepeserpun.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 


Berangkat Tanpa Uang

Mei lalu, Eka sebagai anak tunggal ditunjuk menggantikan ibunya yang sedang sakit untuk berangkat haji.

"Saya tidak bawa sangu sepeser pun. Dompet pun tidak bawa. Hanya beberapa helai pakaian dan mukena yang saya beli 22 tahun lalu yang saya bawa," katanya.

Eka mengaku sebelum berangkat memang diberi sangu oleh keluarga dan kerabat hingga terkumpul sejumlah uang.

Tapi, uang itu dia tinggalkan untuk orang yang sedang merawat ibunya yang sedang sakit di rumah. Terlebih, suami dan anak bungsunya saat ini juga sedang jatuh sakit.

Eka meyakini bisa berangkat haji merupakan hadiah terindah yang telah lama diimpikannya.

"Masih di Asrama Haji saja, saya sudah diperlakukan seperti raja. Tinggal makan enak pakai ikan dan daging. Bisa tidur di sofa, nyaman pula kamarnya. Padahal saya di rumah itu makannya tahu tempe," ucapnya sembari menyungging senyum.

Eka tergabung bersama jamaah calon haji kelompok terbang (Kloter) 6 Embarkasi Surabaya yang berangkat pada Selasa malam ini pukul 21.05 WIB menuju ke Tanah Suci.

Infografis Perbandingan Biaya Ibadah Haji 2019 hingga 2022. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Perbandingan Biaya Ibadah Haji 2019 hingga 2022. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya