Kasus Video Ajaran Sesat di Situbondo, Polisi Periksa Youtuber Gus Idris

Oleh Hermawan Arifianto pada 18 Apr 2022, 21:14 WIB
Diperbarui 18 Apr 2022, 21:14 WIB
Nampak seorang pria menggunakan juba yang mengaku kiyai makrifat diduga memberikan ajaran sesat  kepada pengikutnya (Istimewa)
Perbesar
Nampak seorang pria menggunakan juba yang mengaku kiyai makrifat diduga memberikan ajaran sesat kepada pengikutnya (Istimewa)

Liputan6.com, Situbondo Penyidik Polres Situbondo memintai keterangan pemilik akun YouTube Gus Idris Official mengenai viralnya potongan video dengan judul "G3MP4R….DATANG1 4J4R4N S3S4T KY4I  SY4R1F S1TUBONDO" yang diunggah di media sosial Facebook oleh akun anonym “Husain”

Kapolres Situbondo AKBP Andi Sinjaya mengatakan, Gus Idris datang Bersama kru tim kreatifnya memberikan keterangan  kepada penyidik bahwa semula dalam video yang asli merupakan konten edukasi.

Gus Idris hadir Bersama timnya sudah memberikan keterangan terkait video yang tersebar sudah didedit oleh pihak lain dan ditambahkan tulisan Situbondo, kemudian diunggah oleh akun Facebook Husain sehinga menimbulkan keresahan di masyarakat Situbondo,”ujar Andi Sinjaya, Senin (18/4/2022).

Kepada penyidik Gus Idris menjelaskan konten YouTube yang berdurasi 38 menit itu bertujuan mengedukasi masyarakat jangan sampai terjebak dalam ajaran sesat dan menyesatkan, serta berhati- hati dalam memilih guru, seperti yang diperankan oleh masyarakat dan berperan sebagai toko “Kiai Syarif” dalam konten Video You Tube tersebut.

“Setelah Gus Idris memberikan keterangan di polres, langsung silaturahmi dan tabayyun ke PCNU Situbondo,”kata Kapolres.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tabayun ke PCNU Situbondo

Gus Idris  pembuat konten video ajaran sesat (baju merah) melakukan tabayun ke tokoh NU Situbondo. (Istimewa)
Perbesar
Gus Idris pembuat konten video ajaran sesat (baju merah) melakukan tabayun ke tokoh NU Situbondo. (Istimewa)

Di Kantor PCNU Situbondo, Gus Idris ditemui Rais Syuriah  Zainul Mu’in, Wakil Rais Syuriah Jaiz Badri Masduki, Ketua PCNU Situbondo Muhidin Khatib, Ketua GP Ansor Yogie Kripsian Sah, Wakil Khatib PCNU Ustadz Zakaria, Sekretaris PCNU Ustadz Kholiq Rahmad, Ketua Lembaga Dakwah Situbondo  Ahmad Nur, dan Kapolres Situbondo AKBP Andi Sinjaya.

Dalam pertemuan itu, Rais Syuriah PCNU Situbondo Zainul Mu’in meminta kepada Gus Idris agar dalam syiar agama dengan media sosial dilakukan secara halal, secara syar’i dan secara baik, bukan  sekedar mencari popularitas.

“Apabila membuat konten video syiar agama atau edukasi untuk masyarakat jangan ceroboh dan harus cermat serta memahami norma-norma agama secara benar, jangan hanya mementingkan untuk popularitas,”kata Kiai Zainul

Ketua PCNU Situbondo Muyidin  Khatib yang meminta Gus Idris membuat konten syiar agama dengan tema atau sajian yang bermanfaat, tidak hanya membuat video yang mengundang kontroversi, apalagi mudah  dimanfaatkan pihak tidak bertangung jawab.

“Seperti halnya yang sudah terjadi, berdampak tidak baik bagi Kabupaten Situbondo,”katanya.


Permohonan Maaf

Setelah Klarifikasi dan silaturahmi, Gus Idris dan tim kreatifnya membuat pernyataan secara lisan dan tertulis bermaterai untuk tidak lagi membuat konten-konten video yang membuat resah masyarakat.

Permohonan maaf sebesar- besarnya kepada seluruh pihak atas video yang beredar dan mohon bimbingan, arahan, dan petunjuk para toko ulama dalam bermedia sosial atau berkonten sebagai pegangan kami dalam pembuat video. Apabila terjadi pelanggaran serupa. Kami siap diproses secara hukum yang berlaku,”kata Gus Idris

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya