BPBD Banyuwangi Imbau Warga Tak Panik soal Tanah Gerak

Oleh Hermawan Arifianto pada 06 Feb 2022, 13:46 WIB
Diperbarui 07 Feb 2022, 06:41 WIB
Sekretaris BPBD Banyuwangi Mujito (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)
Perbesar
Sekretaris BPBD Banyuwangi Mujito (Hermawan Arifianto/Liputan6.com)

Liputan6.com, Banyuwangi - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banyuwangi mengimbau masyarakat tetap tenang dan waspada menyikapi tanah gerak yang berpotensi terjadi di 19 kecamatan di Banyuwangi.

Sekretaris BPBD Banyuwangi Mujito menyatakan, pihaknya  akan sosialisasi kepada masyarakat khususnya yang wilayahnya berpotensi terkena dampak tanah bergerak. Pihaknya melakukan sosialisasi melalui desa Tangguh bencana (Destana)

"Kita sosialisasikan melalui Destana. Karena di Banyuwangi kita sudah membentuk kurang lebih 15 destana yang siap dalam hal mitigasi bencana,” kata Mujito, ditulis Minggu (5/1/2022).

Dia menjelaskan, bahwa diksi potensi tidak diartikan segera akan terjadi. Namun lebih kepada kemungkinan peluang terjadi. Sehingga bisa iya, bisa juga tidak.

"Perlu diketahui oleh masyarakat bahwa itu adalah potensi, tidak mesti akan terjadi bencana. Namun potensi itu ada kemungkinan terjadi,” terang mojito

Oleh Sebab itu, pihaknya meminta kepada masyarakat apabila terjadi bencanan atau tanda-tanda akan terjadi  bencana bisa lapor ke BPBD atau pejabat setempat.

"Kalau sudah terjadi bencana untuk segera dilakukan penanganan,"terang Mujito

Mujito mengakui, saat ini intensitas musim penghujan lumayan cukup tinggi di Banyuwangi. Oleh sebab itu pihaknya meminta  kepada masyarakat agar menghindari  tempat-tempat yang berpotensi timbulnya bencana.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


19 Kecamatan

Sebelumnya PVMBG merilis ada 35 Kabupaten/Kota di Jawa Timur yang terancam mengalami pergerakan tanah atau tanah bergerak. Dari Jumlah tersebut salah satunya adalah Banyuwangi.  Dari data itu sedikitnya 19 Kecamatan di Banyuwangi berpotensi terjadi tanah gerak. Potensi itu muali tingkat menengah hingga tinggi. Tergantung topografi wilayah masing-masing

Belasan kecamatan itu, mulai Kecamatan Kalibaru, Glenmore, Sempu, Gambiran, Bangorejo, Pesanggaran, Purwoharjo, Tegaldlimo, Srono, Singonjuruh, Songgon, Rogojampi, Kabat, Banyuwangi, Galagah, Giri, Kalipuro dan Kecamatan Wongsorejo.

Daerah yang mempunyai potensi menengah, terjadi jika hujan di atas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah, sungai, gawir, tebing jalan, atau jika lereng mengalami gangguan.

Sedangkan daerah yang mempunyai potensi tinggi jika curah hujan di atas normal dan Gerakan tanah lama dapat aktif Kembali. “Iya seluruh wilayah Jawa Timur berpotensi ada pergerakan tanah,”kata Kepala Bidang Gerakan Tanah Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Agus Budianto.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya