138 Kambing dan 23 Sapi Mati Akibat Semeru Meletus di Lumajang

Oleh Liputan6.com pada 07 Des 2021, 10:05 WIB
Diperbarui 07 Des 2021, 10:05 WIB
Banner Infografis Kejutan Tak Terduga Erupsi Gunung Semeru. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Banner Infografis Kejutan Tak Terduga Erupsi Gunung Semeru. (Liputan6.com/Abdillah)

Liputan6.com, Lumajang - Data sementara dari Pemerintah Kabupaten Lumajang, Jawa Timur mencatat sebanyak 50 ekor kambing dan empat ekor sapi mati akibat erupsi Gunung Semeru Desa Sumberwuluh, kemudian di Desa Supiturang sebanyak 88 ekor kambing dan 19 ekor sapi.

"Kami mencatat data sementara sebanyak 138 ekor kambing dan 23 ekor sapi yang mati karena awan panas guguran Gunung Semeru," kata Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Dinas Pertanian Kabupaten Lumajang drh. Rofiah di kabupaten setempat, Senin (6/12/2021), dilansir dari Antara.

Selanjutnya, Pemkab setempat telah menyiapkan pakan ternak bagi hewan yang terdampak bencana awan panas guguran Gunung Semeru di beberapa lokasi karena ditinggal pemiliknya.

"Petugas juga masih melakukan evakuasi terhadap hewan ternak yang terlantar di beberapa lokasi, utamanya pada lokasi yang belum diakses oleh kendaraan roda empat," tuturnya.

Ada tiga dusun yang mengalami dampak terparah awan panas Gunung Semeru, yakni Dusun Bondeli Utara di Desa Sumberwuluh, Dusun Curah Kobokan di Desa Supiturang, dan Dusun Sumbersari di Desa Supiturang.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

19 Ton Pakan

Jejak Erupsi Gunung Semeru di Desa Sumber Wuluh
Perbesar
Penduduk desa menyelamatkan apa yang mereka dapat dari rumah mereka yang rusak akibat erupsi Gunung Semeru di Desa Sumber Wuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12/2021). Desa Sumber Wuluh luluh lantak mengakibatkan puluhan rumah rusak dan ratusan warga mengungsi. (Juni Kriswanto/AFP)

Setelah hewan ternak berhasil dievakuasi, lanjut dia, pemerintah akan memberikan bantuan berupa pakan ternak sebanyak 19 ton yang terdiri 5 ton konsentrat dan 14 hijauan pakan ternak yang akan didistribusikan secepatnya.

Sementara berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang yang diperbarui pada Senin pukul 19.00 WIB tercatat jumlah korban meninggal dunia sebanyak 22 orang dan 27 orang masih dinyatakan hilang berdasarkan pengaduan masyarakat, serta 69 orang mengalami luka berat yang sudah mendapat perawatan di puskesmas dan rumah sakit.

Sedangkan data sementara jumlah rumah yang terdampak awan panas guguran sebanyak 2.970 rumah dan fasilitas umum sebanyak 13 unit berupa jembatan, sarana pendidikan, dan tempat ibadah.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya