Harga Minyak Goreng Melambung, Armuji Siapkan Operasi Pasar 

Oleh Dian Kurniawan pada 02 Des 2021, 11:28 WIB
Diperbarui 02 Des 2021, 11:28 WIB
Armuji saat sidak gudang perusahaan minyak goreng di kawasan SIER. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Perbesar
Armuji saat sidak gudang perusahaan minyak goreng di kawasan SIER. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Liputan6.com, Surabaya - Wakil Wali Kota Surabaya Armuji memastikan tidak ada pedagang maupun distributor yang menjual minyak goreng diatas harga eceran tertinggi (HET). 

Armuji saat sidak di salah satu distributor minyak goreng di kawasan Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER) mengaku menerima keluhan dan masukan dari masyarakat terutama ibu-ibu, soal kenaikan harga kebutuhan pokok tersebut.

"Ibu-ibu paling pusing kalau harga kebutuhan pokok naik, terutama minyak goreng. Karena memang kondisi global, harga bahan baku naik," ujarnya, Rabu (1/12/2021). 

Mengantisipasi kenaikan harga minyak goreng, Armuji langsung mengambil langkah tegas. Dia berencana membuat skema operasi pasar di 31 kecamatan dan pengawasan terhadap distributor minyak goreng. 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tindak Tegas

Pihaknya juga menegaskan, jika ada distributor atau oknum yang diketahui melanggar dan menaikkan harga diatas HET untuk mencari keuntungan pribadi, Pemkot Surabaya tak segan menindak tegas. 

"Sesuai HET, minyak goreng kemasan yang diatur dalam Permendag seharusnya sekitar Rp 11 ribu per liter. Namun, dalam beberapa waktu terakhir harganya meningkat jadi Rp 14 ribu hingga Rp 19 ribu per liter. Jadi jangan ada oknum yang memainkan harga, kami akan tindak tegas," ujarnya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya