Polisi Gadungan di Kota Madiun Tipu Warga hingga Rp 68 Juta

Oleh Liputan6.com pada 24 Sep 2021, 13:11 WIB
Diperbarui 24 Sep 2021, 13:11 WIB
Polisi Gadungan Sekap Pengemudi Ojek Online Dalam Mobil di Tangerang
Perbesar
Tiga polisi gadungan menyekap Totok Sunarto, pengemudi ojek online dalam mobil dengan tangan terikat dan mata tertutup lakban.&nbs...

Liputan6.com, Madiun - Polisi gadungan yang menipu warga di Madiun ditangkap Jajaran Satuan Reskrim Polres Madiun Kota. Tersangka beraksi sejak 2019 dan ditangkap pada 9 September 2021.

Kapolres Madiun Kota AKBP Dewa Putu Eka Darmawan mengatakan, tersangka yang mengaku sebagai anggota polisi itu bernama Aris Danan Tri Jatmiko, warga Kelurahan Munggut, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun.

"Jadi, tersangka ini mengaku sebagai anggota Polri berpangkat Ajun Komisari Polisi (AKP) dengan nama Ahmad Jamiludin dan bertugas di Satuan Reskrim Polres Madiun Kota," ujar AKBP Dewa saat menggelar pers rilis di Mapolres Madiun Kota, Kamis, 23 September 2021, dilansir dari Antara.

Aksi penipuan tersangka berakhir setelah korban bernama Edy Gunarso, warga Desa Kraton, Kecamatan Maospati, Kabupaten Magetan, melapor ke Polres Madiun Kota.

Berdasarkan keterangan korban, tersangka Aris mengaku dapat membantu korbannya menagihkan utang hingga memasukkan seseorang untuk bekerja di instansi pemerintah.

Dari korban Edy yang berprofesi sebagai guru tersebut, tersangka Aris berhasil mengantongi uang Rp 68 juta lebih.

"Tersangka kenal dengan korban dan mengaku dapat membantu menagihkan utang korban. Seiring berjalannya waktu, tersangka sering meminta uang kepada korban dalam rangka untuk penagihan utang tersebut," ungkapnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan. 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tanpa Kartu Identitas

Namun, hingga batas waktu yang disepakati, penagihan utang yang dijanjikan tak kunjung terealisasi. Korban yang curiga lalu menanyakan status tersangka ke Polres Madiun Kota. Hasil penelusuran korban, ternyata tidak ada nama tersangka dalam keanggotaan di Polres Madiun Kota.

"Sementara penipuan hanya berdasar keterangan yang disampaikan tersangka. Tidak ada kartu identitas sebagai anggota kepolisian maupun seragam. Korban percaya karena tersangka mengaku anggota Satreskrim yang biasa berbaju preman," tutur Dewa.

Kapolres meminta masyarakat untuk selalu waspada kepada seseorang yang mengaku sebagai anggota kepolisian dan menawarkan jasa tertentu.

"Anggota Polri selalu dibekali identitas resmi. Masyarakat diharap untuk kroscek terlebih dahulu apabila menemui kondisi serupa. Selain itu, polisi tidak menagih utang. Kepada masyarakat kami harap untuk lebih waspada lagi," ujar Dewa.

Akibat perbuatannya, tersangka Aris Danan terancam hukuman pidana penjara hingga empat tahun lamanya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya