Mahasiswa Relawan di Kota Kediri Meninggal Positif Covid-19

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2021, 09:07 WIB
Diperbarui 05 Agu 2021, 09:07 WIB
Jumlah Pasien Covid-19 di RSDC Rusun Pasar Rumput Menurun
Perbesar
Tenaga kesehatan mengantarkan salah seorang pasien untuk menjalani perawatan di RSDC Pasar Rumput, Jakarta, Senin (2/8/2021). Sebanyak 466 pasien masih menjalani rawat inap di Rusun Pasar Rumput, angka ini menurun dari hari sebelumnya yakni 494 orang. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Liputan6.com, Kediri - Seorang mahasiswa dari salah satu kampus kesehatan di Kota Kediri yang juga relawan tenaga kesehatan meninggal dunia karena COVID-19.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar pada Rabu (4/8/2021), mengemukakan relawan nakes yang meninggal dunia itu bernama Digma Marchya Agatha (23), mahasiswa semester enam Institut Ilmu Kesehatan Bhakti Wiyata, Kota Kediri.

Melansir Antara, Digma menjadi relawan swab antigen mulai 12 Juli 2021, namun sejak 30 Juli 2021 menjalani isolasi mandiri di kampung halamannya Kecamatan Sutojayan, Kabupaten Blitar, setelah merasa tidak enak badan.

Dari hasil pemeriksaan medis yang dilakukan terhadap Digma, pada 31 Juli 2021 hasil swab antigen milik Digma dinyatakan positif COVID-19.

"Tanggal 2 Agustus 2021, saudara Digma dibawa ke RS Kilisuci untuk menjalani perawatan, namun karena saturasi oksigennya hanya 83 persen lalu dirujuk ke RSUD Gambiran, Kota Kediri, agar mendapatkan perawatan lebih maksimal," kata wali kota.

Petugas medis berupaya keras agar nyawa Digma bisa tertolong. Ia mendapatkan perawatan seperti pasien terkonfirmasi positif COVID-19 lainnya dengan perawatan maksimal.

"Namun, ternyata takdir berkata lain, setelah melalui upaya yang keras hingga masuk ke ICU, Digma mengembuskan nafas terakhir," kata Mas Abu, sapaan akrab Wali Kota Kediri.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ucapan Terimakasih

Cegah Covid-19, Penumpang Tiba di Terminal Kalideres Dites Antigen
Perbesar
Petugas medis mengambil sampel lendir penumpang bus AKAP untuk tes cepat antigen di terminal Kalideres, Jakarta, Barat, Senin (17/5/2021). Menyambut arus balik, pemudik yang tiba di terminal tersebut diarahkan petugas untuk melakukan tes COVID-19. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Mas Abu berduka dengan kejadian ini dan Pemerintah Kota Kediri juga berterima kasih atas bantuan yang diberikan selama ini, menjadi relawan.

"Selamat jalan pahlawan, terima kasih banyak atas dedikasimu. Pemkot Kediri utang budi atas jasamu di garda depan penanganan COVID-19 Kota Kediri," kata Wali Kota mengenang Digma.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri dokter Fauzan Adima menambahkan Digma adalah relawan yang melakukan swab untuk testing pasien dan kontak erat.

"Berkat kerja keras beliau testing kontak erat COVID-19 Kota Kediri ada peningkatan signifikan, sehingga penanganan pasien COVID-19 dan kontak eratnya bisa tertangani lebih baik," kata Fauzan Adima.

Pemerintah Kota Kediri, sebelumnya juga mengungkapkan bahwa rasio tracing COVID-19 di Kota Kediri menempati peringkat pertama se-Jawa Timur dengan angka 1:6,09, dari data aplikasi Silacak, per tanggal 1 Agustus 2021.

Angka 1:6,09 diperoleh dari jumlah kontak erat yang terlacak tiap satu kasus positif, yang artinya di Kota Kediri terdapat enam kontak erat yang dapat terlacak tiap satu kasus positif.

Selain meningkatkan angka tracing, Pemkot Kediri juga menargetkan jumlah testing sebanyak 624 tes per hari. Angka ini masih bisa dicapai oleh Kota Kediri dengan melibatkan relawan swaber dari perguruan tinggi kesehatan.

Hingga kini, di Kota Kediri per Selasa (3/8) terdapat 2.923 orang yang terkonfirmasi positif COVID-19. Ada 652 orang yang masih dirawat, 2.024 orang telah sembuh dan 247 orang meninggal dunia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya