Hari Terakhir PPKM Level 4 di Gresik, Warga Isoman Masih Banyak

Oleh Dian Kurniawan pada 03 Agu 2021, 23:01 WIB
Diperbarui 03 Agu 2021, 23:01 WIB
Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)
Perbesar
Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani. (Dian Kurniawan/Liputan6.com)

Liputan6.com, Surabaya - Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani atau  Gus Yani mengungkapkan, sampai hari terakhir Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4, tingkat hunian tempat tidur di Rumah Sakit (RS) lapangan di Stadion Gelora Joko Samudro (Gejos) adalah  50 persen dan BOR di RS rujukan Covid-19 rata-rata 68 persen.

"Namun pasien isolasi mandiri (Isoman) yang dilaporkan oleh Satgas maupun puskesmas masih tinggi," ujarnya, Selasa (3/8/2021).

Untuk itu, Gus Yani segera memberlakukan Isolasi Terpusat (Isoter) untuk warga Gresik di RS lapangan Gejos.

"Arahkan mereka yang isoman tersebut agar mau dirujuk ke RS lapangan Gejos. Isoman sudah tidak disarankan," ucapnya.

Gus Yani mengatakan, sarana dan prasarana yang ada di RS lapangan Gejos sudah sangat memadai untuk perawatan pasien Covid-19. Disana sudah tersedia oksigen yang cukup dan diawasi oleh para tenaga Kesehatan yang mumpuni.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tetap Waspada

“Kami juga telah melengkapi dengan tenaga dokter spesialis. Ada dokter spesialis paru, spesialis dalam, spesialis anstesi dan lain-lain," ujarnya.

Gus Yani menyampaikan bahwa kasus Covid-19 di Gresik sudah melandai dan cenderung menurun.

"Namun kami minta seluruh unsur pemerintah yang ada di bawah untuk tetap waspada. Perpanjangan PPKM hingga 9 Agustus nanti akan semakin dikuatkan ditingkat pedesaan, RT dan RW," ucapnya. 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya